Assalamualaikum, pembuka bicara...

Selamat datang ke laman blog saya. Semoga anda semua mendapat sedikit ilmu yang berguna dari blog ini. Segala kekurangan amatlah dikesali, kerana yang baik itu datangnya dari Allah manakala yang buruk itu datangnya dari diri saya sendiri. Semoga semuanya berada di bawah naungan redha Illahi. InsyaAllah..

Khamis, Julai 01, 2010

Lumrah Manusia

Salam untuk semua pengunjung laman ini. Sudah terlalu lama aku tidak bertandang ke laman peribadi milikku ini. Cuti panjang, aku hanya habiskan masa bersama keluarga di kampung. Sesekali dapat bersama adik-adik dan keluarga yang lain, aku ingin manfaatkan setiap detik dan masa yang ada.

Hari ini, terlintas dalam hati untuk menulis di laman ini. Mungkin sejak seminggu dua ini, hati aku sering saja dihias oleh pelbagai rasa. Resah, sedih, duka, letih, sunyi, marah, geram dan macam-macam lagi. Warna-warni keceriaan yang ingin aku hias dalam hidup dicemari dengan coret-coret warna yang kelam. Apa lagi yang mampu aku buat melainkan hanya dengan berdiam diri sahaja. Ayah dah pesan, "Sabar, Aini. Semua ni ujian dari Tuhan. Jangan ikut sangat kata hati. Sebab kadang-kadang, hati dipengaruhi nafsu". Thanks, ayah.

Pada teman-teman yang telah memberi kad undangan, aku minta maaf sebab tidak bertandang ke majlis kalian. Sering saja ada halangan tiap kali tiba tarikh keramat kalian. Yang terbaru, aku 'terbuat' stan atas tangga di rumah. Berguling ala-ala cerita hindustan dari atas sampai bawah. Sakitnya Tuhan saja yang tahu. Terus cancel untuk pergi majlis kahwin seorang teman.

Buat pemilik nama yang terukir dalam hati ini, langit tidak selalu cerah, hujan tidak selalu mencurah. Sedangkan pantai lagikan berubah, sungai juga begitu setiap kali air bah. Kadang-kadang sinar mentari terlindung oleh cuaca mendung. Kadang-kadang juga cahaya bulan hilang dilindung awan. Maaf andai ada salah dan silap. Apa lagi yang mampu aku katakan kerana aku jua hanya seorang insan biasa. Semoga apa yang di impikan akan tercapai. Dan semoga semua urusan dipermudahkan oleh Tuhan.

Lumrah manusia, percaturan hidup tidak sama seperti yang di cita. Namun, semuanya bukan alasan untuk kita tidak melafazkan syukur pada Tuhan. Semoga rahmat Tuhan melimpah-ruah untuk semua insan yang aku sayang dan pada semua pengunjung blog ini. Wassalam.

Selasa, Mac 16, 2010

Ke mana nilai kasih itu pergi..??


Assalamualaikum w.b.t. Satu salam yang penuh penghormatan aku tujukan khas buat semua pengunjung laman "Percaturan Menuju Destinasi - Fitrah Seorang Hamba". Sekudus doa aku panjatkan pada Rabbul Izzati agar semua pembaca budiman sentiasa berada di bawah lembayung rahmat Illahi. InsyaAllah. Untuk entry kali ini, aku taip kerana didorong oleh satu perasaan halus yang wujud dalam jiwaku. Perasaan kasih, sedih, sayang, terkilan, lara dan kecewa yang menyesak dalam dada. Perasaan yang tidak dapat aku tampilkan secara zahir untuk tatapan semua ini hadir setelah sekian lama mataku menyaksikan dalam lembaran kertas bercetak, dan telingaku mendengarkan dari suara penyampai hebat. Aku sedih dengan perilaku hamba yang Allah Taala kurniakan akal kepadanya, namun kurniaan itu seolah-olah tiada harga. Kes pembuangan bayi, dan penderaan zuriat yang lahir tanpa pernah mereka pinta, namun nasib mereka tetap tidak terbela. Pembaca budiman, kes-kes inilah yang aku sering tatap dalam majalah dan akhbar. Kes-kes ini jugalah yang sentiasa aku dengar dari corong radio atau dari penyampai berita yang disiar. Aku sedih, geram, marah dan terkilan dengan sikap segelintir insan yang cetek pemikiran ini. Mengapa begitu tega memperlakukan sedemikian pada zuriat sendiri? Pengunjung blog yang dirahmati, mari bersama hayati apa yang akan tersiar dari video yang aku selitkan bersama entry ini. Supaya kita dapat membandingkan nilai kasih sayang kita sebagai manusia dengan makhluk Allah yang ada dalam video ini. Hayati sejenak.


video


Perkara pertama yang ingin aku katakan setelah video ini disaksikan ialah, jangan sesekali kalian ketawa atau memandang rendah dengan apa yang telah tersiar. Walaupun darjat kita sebagai hamba lebih mulia dari haiwan ini, namun aku berani katakan bahawa pemberian sifat kasih sayang oleh Yang Esa terhadap hamba-Nya yang ada dalam diri makhluk Allah ini lebih dihargai. Kenapa? Cuba lihat dan nilai sendiri, betapa kasihnya si ibu haiwan ini kepada anaknya. Dengan penuh kasih, diambil anaknya yang kesejukan, dan ketakutan kerana jatuh itu, lalu dipeluk dan dibawa pergi. Perilaku ini sungguh memberi satu tamparan hebat terhadap sikap manusia hari ini. Saudaraku sekalian, haiwan ini adalah makhluk Tuhan yang ada otak tapi tiada akal. Namun nilai kasih sayang yang ada padanya memang tidak dapat disangkal.

Hari ini, buka sahaja halaman akhbar, mataku dihidang dengan berita bayi yang dibuang. Sejak dahulu hingga sekarang, kes penderaan anak dan pembuangan bayi tidak pernah hilang. Apakah ia sudah menjadi budaya masyarakat sekarang..?? Kalau dah tak ingin sangat pada bayi yang dilahirkan, kenapa perlu dibuang tanpa belas kasihan..?? Di dalam hutan, di tengah padang, di dalam semak, di balik sampah. Bahkan ada yang dibakar. Yang buat aku menitiskan air jernih ialah berita bayi yang baru dilahirkan yang dibungkus dalam plastik hitam, kemudian dibuang jauh ke bawah bukit. Apabila dijumpai, hancur tubuh si bayi. Ya Rabbi. Mengapa perlu manusia hari ini dibelit dengan sikap yang keji..??

Di mana akal yang tuhan anugerahkan..?? Bukankah sudah dikata zina itu haram. Namun mengapa masih dilakukan..?? Apabila meninggalkan kesan, bayi yang lahir terus dibuang. Cuba hitung berapa dosa yang telah dijulang..?? Kerana dengan bangga melakukan sesuatu yang telah dicegah dan dihalang.

Untuk wanita-wanita yang aku sayang. Sesungguhnya wanita adalah hiasan dunia. Dan seindah hiasan adalah wanita yang solehah. Hiasilah peribadi kita dengan sifat malu. Jangan biarkan dirimu sewenang-wenangnya disentuh tangan-tangan rakus. Jangan relakan auratmu dipanah pandangan nafsu yang tajam bak belati menghunus. Umpama sebuah hadiah, bukankah lebih dihargai andai ia dibungkus rapi..?? Begitu juga kita sebagai wanita yang bakal bergelar isteri. Andai perhiasan dijaga hanya untuk suami, pasti akan lebih disayangi dan dihargai. Bahkan ganjarannya tidak mampu dibayangkan oleh kita sendiri.

Untuk setiap golongan lelaki. Jadilah pemimpin yang ada iman di dada. Penuh ilmu dalam jiwa. Supaya dapat membentuk wanita, menjadi pendamping setia yang terpandang mulia. Janganlah gunakan kekuatan yang ada untuk melakarkan pada wanita secalit noda. Wanita adalah hamba yang kurang berdaya mengatur langkah sendirian tanpa ada pemimpin bersamanya. Kerana itulah, lelaki didatangkan untuk mereka.

Aku amat mengharapkan agar tiada lagi bayi yang dibuang. Tiada lagi anak-anak kecil yang mengalami seksa penderaan. Namun harapanku ini bagaikan hanya akan tinggal harapan. Tidak takutkah semua insan yang bersalah ini dengan setiap balasan yang bakal datang..?? Anak-anak kecil yang dijemput Tuhan akibat penderitaan yang kita lakukan, mereka tidak akan melangkah masuk ke taman syurga selagi ibu bapa yang mendera mereka tidak menerima balasan setimpal. Ya Allah, betapa kejam hamba-Mu yang telah kau anugerahkan akal kepadanya. Bahkan ada janin yang dimasakkan dan dimakan bersahaja oleh segelintir manusia. Sudah kurang akal ke apa..?? Benci aku melihat semuanya.

Aku tidak kisah apa yang ingin pembaca budiman katakan selepas ini. Tapi kali ini, aku berani katakan, bahawa haiwan itu lebih penyayang. Seharusnya manusia mencontohi nilai kasih sayang yang ada pada haiwan ini. Walaupun masih ada manusia yang lebih penyayang sikapnya, namun yang membakar bayi sendiri, yang membuang janin sendiri, yang menyeksa zuriat sendiri, semuanya adalah MANUSIA.

Ya Rabbi, berikan petunjuk dan hidayah-Mu padaku dan pada setiap hamba-Mu yang telah khilaf dan melakukan kesalahan. Pimpinlah kami ke arah jalan-Mu yang diredhai. Ampunkan segala dosa-dosa kami yang tidak terhitung oleh kami sendiri. Kerana ampunan-Mu lebih besar dari setiap kesalahan insan walau dosanya meliputi seluruh langit dan bumi. Amiinn..

Isnin, Mac 15, 2010

Kelebihan Berselawat Ke Atas Rasulullah SAW


Rasulullah S.A.W telah bersabda bahawa, "Malaikat Jibril, Mikail, Israfil dan Izrail A.S. telah berkata kepadaku.


Berkata Jibril A.S. : "Wahai Rasulullah, barang siapa yang membaca selawat ke atasmu tiap-tiap hari sebanyak sepuluh kali, maka akan saya bimbing tangannya dan akan saya bawa dia melintasi titian Sirat seperti kilat menyambar."

Berkata pula Mikail A.S. : "Mereka yang berselawat ke atas kamu akan aku beri mereka itu minum dari telagamu."

Berkata pula Israfil A.S. : "Mereka yang berselawat kepadamu akan aku sujud kepada Allah S.W.T dan aku tidak akan mengangkat kepalaku sehingga Allah S.W.T mengampuni orang itu."

Malaikat Izrail A.S pula berkata : "Bagi mereka yang berselawat ke atasmu, akan aku cabut roh mereka itu dengan selembut-lembutnya seperti aku mencabut roh para nabi-nabi."

Apakah kita tidak cinta kepada Rasulullah S.A.W.? Para malaikat memberikan jaminan masing-masing untuk orang-orang yang berselawat ke atas Rasulullah S.A.W.

Dengan kisah yang dikemukakan ini, harap kita semua tidak akan melepaskan peluang untuk berselawat ke atas junjungan kita Nabi Muhammad S.A.W. Mudah-mudahan kita menjadi orang-orang kesayangan Allah, Rasul dan para malaikat. InsyaAllah.





Persengketaan Bumi Dan Langit


Adapun terjadinya peristiwa Israk dan Mikraj adalah kerana bumi merasa bangga dengan langit. Berkata
bumi kepada langit, "Hai langit, aku lebih baik dari kamu kerana Allah S.W.T. telah menghiaskan aku
dengan berbagai-bagai negara, beberapa laut, sungai-sungai, tanam-tanaman, beberapa gunung dan
lain-lain."


Berkata langit, "Hai bumi, aku juga lebih elok dari kamu kerana matahari, bulan, bintang-bintang, beberapa falah, buruj, 'Arasy, kursi dan syurga ada padaku."

Berkata bumi, "Hai langit, ditempatku ada rumah yang dikunjungi dan untuk bertawaf para nabi, para utusan dan arwah para wali dan solihin (orang-orang yang baik)."

Bumi meneruskan katanya lagi, "Hai langit, sesungguhnya pemimpin para nabi dan utusan bahkan sebagai penutup para nabi dan kekasih Allah seru sekalian alam, seutama- utamanya segala yang wujud serta kepadanya penghormatan yang paling sempurna itu tinggal di tempatku. Dan dia menjalankan syariatnya juga di tempatku."

Langit tidak dapat berkata apa-apa, apabila bumi berkata demikian. Langit mendiamkan diri dan dia mengadap Allah S.W.T dengan berkata, "Ya Allah, Engkau telah mengabulkan permintaan orang yang tertimpa bahaya, apabila mereka berdoa kepada Engkau. Aku tidak dapat menjawab soalan bumi, oleh itu aku minta kepada-Mu ya Allah supaya Muhammad Engkau dinaikkan kepadaku (langit) sehingga aku menjadi mulia dengan kebagusannya dan berbangga."

Lalu Allah S.W.T mengabulkan permintaan langit, kemudian Allah S.W.T memberi wahyu kepada Jibrail A.S pada malam tanggal 27 Rejab, "Janganlah engkau (Jibrail) bertasbih pada malam ini dan engkau 'Izrail jangan engkau mencabut nyawa pada malam ini."

Jibrail A.S. bertanya, " Ya Allah, apakah kiamat telah sampai?"

Allah S.W.T berfirman, maksudnya, "Tidak, wahai Jibrail. Tetapi pergilah engkau ke Syurga dan ambillah buraq dan terus pergi kepada Muhammad dengan buraq itu."

Kemudian Jibrail A.S. pun pergi dan dia melihat 40,000 buraq sedang bersenang-lenang di taman Syurga dan di wajah masing-masing terdapat nama Muhammad. Di antara 40,000 buraq itu, Jibrail A.S. terpandang pada seekor buraq yang sedang menangis bercucuran air matanya. Jibrail A.S. menghampiri buraq itu lalu bertanya, "Mengapa engkau menangis, ya buraq?"

Berkata buraq, "Ya Jibrail, sesungguhnya aku telah mendengar nama Muhammad sejak 40 tahun, maka pemilik nama itu telah tertanam dalam hatiku dan aku sesudah itu menjadi rindu kepadanya dan aku tidak mahu makan dan minum lagi. Aku laksana dibakar oleh api kerinduan."

Berkata Jibrail A.S., "Aku akan menyampaikan engkau kepada orang yang engkau rindukan itu."

Kemudian Jibrail A.S. memakaikan pelana dan kekang kepada buraq itu dan membawanya kepada Nabi Muhammad S.A.W. Wallahu'alam. Buraq yang diceritakan inilah yang membawa Rasulullah S.A.W dalam perjalanan Israk dan Mikraj.



Berkat Kalimah "Bismillaahirrahmaanirrahiim"


Ada seorang perempuan tua yang taat beragama, tetapi suaminya seorang yang fasik dan tidak
mahu mengerjakan kewajipan agama dan tidak mahu berbuat kebaikan.

Perempuan itu sentiasa membaca Bismillah setiap kali hendak bercakap dan setiap kali dia hendak memulakan sesuatu, sentiasa didahului dengan Bismillah. Suaminya tidak suka dengan sikap isterinya dan sentiasa memperolok-olokkan isterinya.

Suaminya berkata sambil mengejek, "Asyik Bismillah, Bismillah. Sekejap-sekejap Bismillah."

Isterinya tidak berkata apa-apa sebaliknya dia berdoa kepada Allah S.W.T. supaya memberikan hidayah kepada suaminya. Suatu hari suaminya berkata, "Suatu hari nanti akan aku buat kamu kecewa dengan bacaan-bacaanmu itu."

Untuk membuat sesuatu yang memeranjatkan isterinya, dia memberikan wang yang banyak kepada isterinya dengan berkata, "Simpan duit ini." Isterinya mengambil duit itu dan menyimpan di tempat yang selamat, di samping itu suaminya telah melihat tempat yang disimpan oleh isterinya. Kemudian dengan senyap-senyap suaminya itu mengambil duit tersebut dan mencampakkan beg duit ke dalam perigi di belakang rumahnya.

Setelah beberapa hari kemudian suaminya itu memanggil isterinya dan berkata, "Berikan padaku wang yang aku berikan kepada engkau dahulu untuk disimpan."

Kemudian isterinya pergi ke tempat dia menyimpan duit itu dan diikuti oleh suaminya dengan berhati-hati dia menghampiri tempat dia menyimpan duit itu dia membuka dengan membaca, "Bismillahirrahmanirrahiim." Ketika itu Allah S.W.T. menghantar malaikat Jibrail A.S. untuk mengembalikan beg duit dan menyerahkan duit itu kepada suaminya kembali.

Alangkah terperanjat suaminya, dia berasa bersalah dan mengaku segala perbuatannya kepada
isterinya, ketika itu juga dia bertaubat dan mula mengerjakan perintah Allah, dan dia juga membaca
Bismillah apabila dia hendak memulakan sesuatu kerja.


Ahad, Februari 28, 2010

"Demi keagungan serta kemuliaan ALLAH SWT, jika Dia akan membuat perhitungan atas amalan hamba, maka hamba pun akan membuat perhitungan denganNYA"



Di waktu Rasulullah SAW sedang asyik bertawaf di Ka'bah, baginda mendengar seseorang di
hadapannya bertawaf sambil berzikir 'Ya Karim! Ya Karim!'. Rasulullah s.a.w menirunya membaca
'Ya Karim! Ya Karim!'. Orang itu lalu berhenti di salah satu sudut Ka'bah, dan berzikir lagi 'Ya Karim!
Ya Karim!' Rasulullah SAW
yang berada dibelakangnya mengikuti zikirnya 'Ya Karim! Ya Karim!'. Merasa
seperti di perolok-olokan,
orang itu menoleh ke belakang dan terlihat olehnya seorang laki-laki yang
gagah, lagi tampan yang belum pernah dikenalinya. Orang itu lalu berkata, "Wahai orang tampan!
Apakah engkau memang sengaja memperolok-olokkan ku, kerana aku ini adalah orang Arab
badwi? Kalaulah bukan kerana ketampanan
mu dan kegagahanmu, pasti engkau akan aku laporkan
kepada kekasihku, Muhammad Rasulullah."

Mendengar bicara orang Badwi itu, Rasulullah SAW tersenyum, lalu bertanya. "Tidakkah engkau mengenali Nabimu, wahai orang Arab?" "Belum," jawab orang itu. "Jadi bagaimana kau beriman kepadanya?." "Saya percaya dengan mantap atas kenabiannya, sekalipun saya belum pernah melihatnya, dan saya membenarkan putusannya sekalipun saya belum pernah bertemu dengannya." kata orang arab Badwi itu pula.

Rasulullah SAW pun berkata kepadanya. "Wahai orang Arab! Ketahuilah aku inilah Nabimu di dunia dan penolongmu nanti di akhirat!" Melihat Nabi di hadapannya, dia tercengang, seperti tidak percaya kepada dirinya. "Tuan ini Nabi Muhammad?" "Ya," jawab Nabi SAW. Arab badwi segera tunduk untuk mencium kedua kaki Rasulullah SAW. Melihat hal itu, Rasulullah SAW menarik tubuh orang Arab itu, seraya berkata kepadanya. "Wahai orang Arab! Janganlah berbuat serupa itu. Perbuatan serupa itu biasanya dilakukan oleh hamba sahaya kepada juragannya. Ketahuilah, ALLAH SWT mengutusku bukan untuk menjadi seorang yang takbur yang meminta dihormati, atau diagungkan, tetapi demi berita gembira bagi orang yang beriman, dan membawa berita ancaman bagi yang mengingkarinya."

Ketika itulah, Malaikat Jibril a.s. turun membawa berita dari langit, dia berkata. "Ya Muhammad! Rabb As-Salam menyampaikan salam kepadamu dan berfirman, "Katakanlah kepada orang Arab itu, agar tidak terpesona dengan belas kasih ALLAH. Ketahuilah bahawa ALLAH akan menghisabnya di hari Mahsyar nanti, akan menimbang semua amalannya, baik yang kecil mahupun yang besar!." Setelah menyampaikan berita itu, Jibril kemudian pergi.

Orang Arab itu pula berkata. "Demi keagungan serta kemuliaan ALLAH, jika ALLAH akan membuat perhitungan atas amalan hamba, maka hamba pun akan membuat perhitungan denganNYA." kata orang Arab Badwi itu. "Apakah yang akan engkau perhitungkan dengan ALLAH?" Rasulullah bertanya kepadanya. "Jika ALLAH akan memperhitungkan dosa-dosa hamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa besar maghfirahNYA." Jawab orang itu. "Jika DIA memperhitungkan kemaksiatan hamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa keluasan pengampunanNYA. Jika DIA memperhitungkan kekikiran hamba, maka hamba akan memperhitungkan pula betapa kedermawananNYA!".

Mendengar ucapan orang Arab Badwi itu, maka Rasulullah SAW pun menangis mengingatkan betapa benarnya kata-kata orang Arab Badwi itu, air mata baginda meleleh membasahi janggutnya. Lantaran itu Malaikat Jibril AS turun lagi seraya berkata. "Ya Muhammad! Rabb As-Salam menyampaikan salam kepadamu, dan berfirman. "Berhentilah engkau dari menangis! Sungguh kerana tangismu, penjaga Arasy lupa dari bacaan tasbih dan tahmidnya, sehingga ia bergoncang. Nah, katakan kepada temanmu itu, bahawa ALLAH SWT tak akan menghisab dirinya, juga tak akan memperhitungkan kemaksiatannya. ALLAH sudah mengampuni semua kesalahannya dan ia akan menjadi temanmu di syurga nanti."

Betapa sukanya orang Arab Badwi itu, apabila mendengar berita tersebut. Ia lalu menangis kerana
tidak berdaya menahan keharuan dirinya. Subhanallah.

Sabtu, Februari 27, 2010

Lihatlah Saudaraku, INI MUKJIZAT KEKASIH KITA


Lihatlah saudara seagamaku. Apa yang telah berlaku di USA. Tisu tandas yang digunakan dicetak dengan ayat suci al-Quran. Isu ni sebenarnya sudah lama berlaku. Namun aku yakin masih ramai yang tidak tahu. Aku sedih, marah, geram, kesal. Semuanya bercampur menjadi satu. Ini adalah kitab suci kita. Ini adalah wahyu Allah SWT untuk junjungan kita. Ini adalah mukjizat agung kekasih kita. Ini adalah pegangan dan penunjuk jalan bagi kita. Aku harap kita semua tidak akan berdiam diri dan hanya memandang dengan bersahaja. Sekalipun kita tidak mampu untuk melawan dan membantah perlakuan keji ini dengan perbuatan, maka lakukanlah secara lisan. Andai masih tidak mampu, maka lakukan dengan niat dalam hatimu. Berdoalah demi kebaikan. Kerana doa adalah senjata yang amat hebat bagi kita sebagai umat Islam. Doakan agar manusia keji yang melakukan perkara ini mendapat balasan dari Allah SWT sesuai dengan apa yang telah dilakukan. Sesunguhnya Allah itu Maha Berkuasa. Amin.

Al-Quran : Pembela Di Hari Akhirat

Abu Umamah r.a. berkata : "Rasulullah S.A.W telah menganjurkan supaya kami semua mempelajari Al-Quran, setelah itu Rasulullah S.A.W memberitahu tentang kelebihan Al- Quran."

Telah bersabda Rasulullah S.A.W : "Belajarlah kamu akan Al-Quran, di akhirat nanti dia akan datang kepada ahli-ahlinya, yang mana di kala itu orang sangat memerlukannya".

Ia akan datang dalam bentuk seindah-indahnya dan ia bertanya, "Kenalkah kamu kepadaku?" Maka orang yang pernah membaca akan menjawab : "Siapakah kamu?"

Maka berkata Al-Quran : "Akulah yang kamu cintai dan kamu sanjung, dan juga telah kamu bangun malam untukku dan kamu juga pernah membacaku di waktu siang hari".

Kemudian berkata orang yang pernah membaca Al-Quran itu : "Adakah kamu Al-Quran?" Lalu Al-Quran mengakui dan menuntun orang yang pernah membacanya mengadap Allah S.W.T. Lalu orang itu diberi kerajaan di tangan kanan dan kekal di tangan kirinya, kemudian dia meletakkan mahkota di atas kepalanya.

Pada kedua ayah dan ibunya pula (yang muslim) diberi perhiasan yang tidak dapat ditukar dengan dunia walau berlipat ganda, sehingga keduanya bertanya : "Dari manakah kami memperolehi ini semua, pada hal amal kami tidak sampai ke tahap ini?"

Lalu dijawab : "Kamu diberi ini semua kerana anak kamu telah mempelajari Al- Quran."

Khamis, Februari 25, 2010

Anak Kecil Yang Takut Api Neraka


Dalam sebuah riwayat menyatakan bahawa ada seorang lelaki tua sedang berjalan-jalan di tepi sungai,
sedang dia berjalan-jalan dia terpandang seorang anak kecil sedang mengambil wuduk' sambil menangis.


Apabila orang tua itu melihat anak kecil tadi menangis, dia pun berkata, "Wahai anak kecil kenapa kamu menangis?"

Maka berkata anak kecil itu, "Wahai pak cik saya telah membaca ayat al-Quran sehingga sampai kepada ayat yang berbunyi, "Yaa ayyuhal ladziina aamanuu quu anfusakum" yang bermaksud, " Wahai orang-orang yang beriman, jagalah olehmu sekalian akan dirimu." Saya menangis sebab saya takut akan dimasukkan ke dalam api neraka."

Berkata orang tua itu, "Wahai anak, janganlah kamu takut, sesungguhnya kamu terpelihara dan kamu tidak akan dimasukkan ke dalam api neraka."

Berkata anak kecil itu, "Wahai pak cik, pak cik adalah orang yang berakal, tidakkah pak cik lihat kalau orang menyalakan api maka yang pertama sekali yang mereka akan letakkan ialah ranting-ranting kayu yang kecil dahulu kemudian baru mereka letakkan yang besar. Jadi tentulah saya yang kecil ini akan dibakar dahulu sebelum dibakar orang dewasa."

Berkata orang tua itu, sambil menangis, "Sesungguh anak kecil ini lebih takut kepada neraka daripada orang yang dewasa maka bagaimanakah keadaan kami nanti?"

"Apabila mereka tidak memiliki iman yang sempurna, mereka akan diseksa selama-lamanya"


Suatu hari Allah SWT memerintahkan malaikat Jibri AS untuk pergi menemui salah satu makhluk-Nya iaitu kerbau dan menanyakan pada si kerbau apakah dia senang telah di
ciptakan Allah SWT sebagai seekor kerbau. Malaikat Jibril AS segera pergi menemui si
Kerbau.

Di siang yang panas itu si kerbau sedang berendam di sungai. Malaikat Jibril AS mendatanginya kemudian mulai bertanya kepada si kerbau, "hai kerbau apakah kamu senang telah dijadikan oleh Allah SWT sebagai seekor kerbau". Si kerbau menjawab, "Masya Allah, alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah SWT yang telah menjadikan aku sebagai seekor kerbau, dari pada aku dijadikan-Nya sebagai seekor kelawar yang ia mandi dengan kencingnya sendiri". Mendengar jawapan itu Malaikat Jibril AS segera pergi menemui seekor kelelawar.

Malaikat Jibril AS mendatanginya seekor kelawar yang siang itu sedang tidur bergantungan di dalam sebuah goa. Kemudian mulai bertanya kepada si kelawar, "hai kelawar apakah kamu senang telah dijadikan oleh Allah SWT sebagai seekor kelawar". "Masya Allah, alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah SWT yang telah menjadikan aku sebagai seekor kelawar dari pada aku dijadikan-Nya seekor cacing. Tubuhnya kecil, tinggal di dalam tanah, berjalannya saja menggunakan perutnya", jawab si kelawar. Mendengar jawapan itu pun Malaikat Jibril AS segera pergi menemui seekor cacing yang sedang merayap di atas tanah.

Malaikat Jibril AS bertanya kepada si cacing, "Wahai cacing kecil apakah kamu senang
telah dijadikan Allah SWT sebagai seekor cacing". Si cacing menjawab, "Masya Allah, alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah SWT yang telah menjadikan aku sebagai
seekor cacing, dari pada dijadikan-Nya aku sebagai seorang manusia. Apabila
mereka tidak memiliki iman yang sempurna dan tidak beramal
soleh, kelak ketika mereka mati, mereka akan diseksa selama-lamanya".

Kisah Rasulullah SAW Dan Pengemis Buta


Di sudut pasar Madinah Al-Munawarah seorang pengemis Yahudi buta hari demi hari apabila ada
orang yang mendekatinya ia selalu berkata "Wahai saudaraku jangan dekati Muhammad, dia itu orang
gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya kalian akan dipengaruhinya".
Setiap pagi Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawa makanan, dan tanpa berkata walau
sepatah perkataan pun Rasulullah SAW menyuapkan makanan yang dibawanya kepada pengemis
itu walaupun pengemis itu selalu berpesan agar tidak mendekati orang yang bernama Muhammad.
Rasulullah SAW melakukannya hingga menjelang Baginda SAW wafat. Setelah kewafatan Rasulullah
SAW tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu.

Suatu hari Abu Bakar r.a berkunjung ke rumah anaknya Aisyah r.ha Beliau bertanya kepada anaknya, Hai anakku, adakah sunnah kekasihku yang belum aku kerjakan?", Aisyah r.ha menjawab pertanyaan ayahnya, "Wahai ayah, engkau adalah seorang ahli sunnah. Hampir tidak ada satu sunnah pun yang belum ayah lakukan kecuali satu sunnah saja". Lalu Abu Bakar bertanya, "Apakah itu?". Aisyah lalu berkata, "Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke hujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang berada di sana", kata Aisyah r.ha.

Keesokan harinya Abu Bakar r.a. pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikannya kepada pengemis itu. Abu Bakar r.a mendatangi pengemis itu dan memberikan makanan itu kepada nya. Ketika Abu Bakar r.a. mulai menyuapinya, si pengemis marah sambil berteriak, "Siapakah kamu ?". Abu Bakar r.a menjawab, "Aku orang yang biasa". "Bukan..!! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku", jawab si pengemis buta itu. "Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut dengan mulutnya setelah itu ia berikan pada ku dengan mulutnya sendiri", pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abu Bakar r.a. tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu,
"Aku memang bukan orang yang biasa datang pada mu, aku adalah salah seorang dari sahabatnya,
orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW". Setelah pengemis itu
mendengar cerita Abu Bakar r.a. ia pun menangis dan kemudian berkata, "Benarkah demikian?
Selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia
mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia..." Pengemis Yahudi buta
tersebut akhirnya bersyahadat dihadapan Abu Bakar r.a.

Selasa, Februari 23, 2010

Andai suatu hari aku perlu terima lelaki dalam hidup, maka lelaki yang bagaimana harus aku terima..??


Salam untuk semua pengunjung blog ni. Kali ini, aku saja ingin berkongsi tentang perkara yang berlaku dalam hidup aku. Mungkin hal ini remeh bagi sesetengah wanita namun mungkin juga hal ini akan menjadi sesuatu perkara yang begitu diberi perhatian oleh sesetengah kaum Hawa. Aku ingin kongsikan tentang salah satu daripada jutaan nasihat yang diberikan oleh ayah kepadaku selama ini.

Pada cuti raya cina yang lepas, aku balik kampung. Satu hari, lepas solat asar, ayah dan mak tiba-tiba bertanya, "Aini dah umur 22 tahun kan?". Aku mulanya rasa hairan juga sebab ayah tanya tentang umur. Namun aku tetap anggukkan kepala. Tanda umur memang 22 tahun. Mak berseloroh dengan aku. "Tak ada buah hati ke? Kan dah besar panjang". Aku hanya senyum. Alahai mak tersayang, anak mak ni masih sendiri. Tak pernah terlintas nak berbuah hati. Mungkin saham pun kurang tinggi. Hehe.

Ayah yang tersenyum di hadapan tiba-tiba berkata. "Aini, dunia hari ini merupakan dunia yang penuh warna-warni. Ada warna yang suci, bercahaya, cantik, dan ceria. Namun ada juga warna yang kotor, gelap, buruk, dan suram. Hati-hatilah dalam memilih warna kehidupan agar sentiasa cantik, bersih, dan ceria. Biar warna pilihan dihiasi dengan cahaya iman. Warna-warna yang gelap, buruk, dan kotor ada di merata-rata tempat. Jangan sampai warna-warna ini mencacatkan keindahan yang kita nikmati". Aku tersenyum dan mengangguk perlahan tanda aku faham dengan apa yang tersirat di sebalik "madah warna" ayah.

Ayah kemudian menyambung lagi. "Setiap manusia yang diciptakan, Allah berikan kepada mereka perasaan ingin memiliki pasangan. Tidak kira lelaki atau perempuan, pasti inginkan pasangan untuk meneruskan hidup masing-masing. Ayah dengan mak sudah lebih dahulu merasai keinginan begitu. Ayah harap Aini akan pandai buat pilihan untuk menentukan pasangan Aini nanti". Aku pandang lagi wajah ayah dan mak. Kenapa ayah tiba-tiba cakap tentang hal pasangan hari ini. Biasanya tak pernah. Namun aku tidak pula bertanya melainkan satu perkara.

"Ayah, kalau suatu hari nanti, Aini perlu menerima seorang lelaki sebagai pasangan hidup Aini, maka lelaki yang bagaimana harus Aini pilih dan terima?". Hehe. Satu soalan yang aku sendiri tidak tahu sejak bila ia mula bersarang dalam hati. Ayah menepuk bahuku beberapa kali. Emak memandang dengan pandangan mata kasihnya yang redup.

Ayah menjawab. "Aini, kalau Aini nanti ingin mengambil keputusan untuk menerima lelaki dalam hidup, seeloknya yang pertama, Aini pilihlah lelaki yang beriman. Lelaki yang meletakkan Allah SWT sebagai yang utama, Rasulullah SAW sebagai yang kedua, kemudian barulah ibu dan bapanya. Kerana lelaki ini merupakan lelaki yang boleh membantu Aini mengejar gelaran wanita dan isteri solehah. Kemudian, pastikan lelaki itu ada sikap toleransi dan baik hati. Lelaki yang bertanggungjawab serta tahu peranannya untuk setiap perkara seperti yang ditetapkan dalam Islam. Jangan memilih lelaki hanya kerana rupa paras kerana rupa yang cantik akan hilang bersama arus masa. Jangan juga memilih lelaki disebabkan harta. Kerana harta itu bukan milik kita dan ia juga tidak pernah kekal lama. Keimanan dan hati budi itu penting agar hidup akan sentiasa mendapat rahmat dari Tuhan".

Itulah jawapan yang ayah berikan untuk pertanyaan aku. Satu jawapan yang pasti aku ingat sampai nanti aku akan betul-betul berhadapan dengan situasi untuk memilih dan menerima pasangan. Ayah kemudian meneruskan kata-katanya. "Untuk mendapatkan seorang pasangan yang beriman dan baik hati, Aini perlu melakukan penghijrahan. Hijrah untuk memperbaiki diri daripada seorang yang mentah, nakal, dan tak berapa solehah kepada sikap yang lebih baik. Ayah ingin sangat melihat Aini menjadi seorang gadis yang solehah. Contohilah puteri kesayangan Rasulullah SAW iaitu Fatimah Az-Zahra. Jadikan dia sebagai idola dan peribadinya sebagai teladan. Kerana Fatimah adalah seorang insan yang terkenal dengan sikap mahmudahnya serta kaya dengan ciri wanita solehah". Aku mengangguk lagi.

Ya Rabbi, berikan petunjuk dan kasih sayang-Mu kepadaku. Dalam melalui jalan kehidupan yang penuh duri dan liku hari ini, aku amat mengharapkan pimpinan dan pertolongan dari-Mu. Katakanlah bahawa aku akan menjadi seorang wanita yang solehah kerana setiap kata-kataMu adalah kata-kata yang membuahkan kenyataan. Kurniakan pasangan yang beriman kepadaku. Supaya dapat dia membentuk dan membimbingku menjadi wanita yang solehah sepertimana yang sentiasa diimpikan oleh setiap kaum Hawa. Amiinn.

Begitulah kisahnya yang ingin aku kongsikan. Tentang bagaimana ayah memberikan pendapat yang baik terhadap pemilihan pasangan. Semoga nasihat ayah ini akan turut membantu insan lain yang ingin mencari pasangan. Wassalam.

Jumaat, Februari 12, 2010

"Musa adalah kalam-Ku, sedangkan engkau adalah kekasih-Ku. Kalam tidaklah sama dengan kekasih"

Nabi Musa as datang sendiri kepada Allah SWT untuk bermunajat kepadaNya. Perjalanan Nabi Musa as ke Bukit Thursina untuk bermunajat kepada Allah dikenali sebagai Safarut Tharbi. Berbeza dengan Nabi Muhamad SAW yang bermunajat kepada Allah SWT dijemput oleh malaikat Jibril. Firman Allah SWT yang bermaksud;

"Maha Suci Allah, yang memperjalankan hambaNya pada suatu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang Kami berkati sekelilingnya supaya Kami perlihatkan kepadanya sebahagian daripada tanda-tanda kebesaran Kami, Sesungguhnya Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui" (Al-Isra': 1).

Ketika Nabi Musa as bermunajat kepada Allah SWT, beliau diperintahkan supaya menanggalkan alas kakinya. Sebagaimana firman Allah bermaksud ;

"Sesungguhnya Aku inilah Tuhanmu, maka tanggalkanlah kedua kasutmu, sesungguhnya kamu berada dilembah yang suci, Thuwa" (Thaha: 12).

Sedangkan kepada Nabi Muhammad SAW Allah berfirman;


"Janganlah kamu tanggalkan kedua alas kakimu".


Peristiwa ini sebagaimana diriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda,

"Pada malam aku dimikrajkan, aku ingin membuka kedua alas kakiku, namun tiba-tiba terdengar suara;

"Janganlah engkau tanggalkan kedua alas kakimu, hai Muhammad, supaya Arsy dan Kursi mendapatkan kehormatan berada di bawah alas kakimu itu".

"Aku berkata; "Wahai Tuhanku, Engkau berkata kepada saudaraku Musa, tanggalkan kedua alas kakimu, kerana engkau berada di tempat yang suci, Thuwa?"

Allah SWT menjawab; "Dekatlah kepada-Ku Wahai Abbal Qasim, dekatlah kepada-Ku Wahai Ahmad, engkau tidak sama dengan Musa, Musa adalah kalam-Ku, sedangkan engkau adalah Kekasih-Ku. Kalam tidaklah sama dengan kekasih."

Puisi "GURU OH GURU" oleh Sasterawan Negara "USMAN AWANG"

Dialah pemberi paling setia,
Tiap akar ilmu miliknya,
Pelita dan lampu segala,
Untuk manusia sebelum menjadi dewasa;

Dialah ibu, dialah bapa juga sahabat,
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat,
Pemimpin yang ditauliahkan,
Seribu tahun katanya menjadi hikmat;

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa,
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta,
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara,
Jika hari ini seorang ulama yang mulia,
Jika hari ini seorang peguam menang bicara,
Jika hari ini seorang penulis terkemuka,
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa,
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca;

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya,
Di sebuah sekolah mewah di ibu kota,
Di bangunan tua sekolah hulu Terengganu,
Dia adalah guru mewakili seribu buku,
Semakin terpencil hidupnya di ceruk desa,
Semakin bererti tugasnya kepada negara;

Jadilah apa pun pada akhirnya kehidupanmu, guruku,
Budi yang diapungkan di dulang ilmu,
Panggilan keramat "cikgu" kekal terpahat,
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

Selasa, Februari 09, 2010

Aku Rindu Insan Di Bumi Mesir



Beberapa hari lepas, aku pergi ke Slim River untuk berjumpa dengan seorang hamba Allah. Sewaktu aku berada di tempatnya, aku terpandang sehelai baju hitam milik hamba Allah tersebut yang diletakkannya di atas kerusi tempatnya selalu duduk. Aku bukan hendak bercerita tentang baju tersebut. Tapi aku ingin bercerita bagaimana baju hitam itu telah memanggil rasa rinduku pada seorang insan yang amat aku sayang. Di baju hitam milik hamba Allah yang aku lihat sewaktu di Slim River, ada tersulam tulisan. Kalau aku tidak silap "UNIVERSITI AL-AZHAR". Tulisan itulah yang tersulam di baju tersebut.
Dan tulisan itu juga turut membuat rinduku pada abang semakin tinggi.

Ya, Universiti Al-Azhar yang terletak di bumi Mesir. Abangku, Mhd Khidir Ismail sedang bertungkus-lumus mencari ilmu di sana. Aku teramat rindu padanya. Sudah hampir dua tahun kami tak bersua. Sudah berlalu dua kali Aidilfitri tanpa dia di sisi. Aku hanya melihat air mata mak tiap kali berbual dengannya di corong telefon. Barangkali mak terlalu rindu. Abang Idir terlalu baik dan rapat dengan orang tua. Dia juga abang yang amat baik padaku. Andai rinduku padanya setinggi bukit, maka rindu mak dan ayah padanya setinggi gunung. Namun yang pasti, aku seringkali menghitung hari dan menanti dia kembali ke tanah air. Kepulangannya sentiasa dinanti.

Tiap kali aku bertandang ke Slim River, aku terpandang baju hitam itu. Dan tiap kali itu jugalah hatiku merindui Abang Idir. Walaupun kami sering berhubung, chating melalui YM, namun tetap tidak sama dengan berbual dan bergurau sewaktu dia ada bersama. Tahun ni, Abang Idir sudah berusia 24 tahun. Dua tahun lebih tua dariku. Hampir dua tahun aku bergelar pelajar UPSI, begitu juga dengan abangku ini. Hampir dua tahun dia bergelar pelajar Al-Azhar, Mesir. Ya Tuhan, aku amat rindu padanya.

Bila Abang Idir terbang ke Mesir, ketiadaannya amat dirasai. Hilang seketika satu suara seorang al-hafiz di rumah kami. Hilang sekejap seorang abang yang sentiasa menegur kesilapanku dalam mengalunkan ayat suci al-Quran setiap hari. Hilang sebentar seorang anak yang sering mengukirkan senyuman di wajah kedua orang tua kami. Ya Rabbi, masa terasa begitu lambat berlalu tiap kali aku menghitung kadar perjalanan waktu, menanti kepulangannya ke sisi kami. Demi kerana-Mu Rabbi, aku tanamkan rasa rindu pada abangku ini. Kerana hanya Engkau yang berkuasa menjadikan perhubungan antara kami adik-beradik harum mewangi.

Untuk Abang Idir, semoga tabah menghadapi setiap ujian Tuhan di sana. Setiap langkah kakimu adalah untuk mencari ilmu. Ingat apa yang ayah pernah nasihatkan pada kita? Ilmu itu adalah harta kita yang hilang. Maka kita perlu berusaha sebaik mungkin untuk mencarinya tanpa membelakangkan Yang Esa. Semoga cepat kembali ke tanah air dan ke pangkuan keluarga tercinta. InsyaAllah...

Ahad, Februari 07, 2010

Hebatnya Ayah Memberikan Nasihat

Assalamualaikum semua...

Bersua kembali dalam laman blog "Percaturan Menuju Destinasi - Fitrah Seorang Hamba" ini. Syukur pada Allah Rabbul Izzati kerana memberi kesembuhan kepadaku. Semoga kesembuhan ini akan berkekalan. Amiin. Kali ini aku ingin bercerita tentang ayah. Aku yakin semua orang dalam dunia ni akan menganggap ayah mereka merupakan ayah yang terbaik dalam dunia. Begitu juga dengan aku. Ayah adalah seorang insan yang banyak berjasa dan tidak pernah jemu membimbing aku tentang ilmu dunia dan akhirat. Terima kasih, ayah.

Untuk entry ini, aku ingin berkongsi bagaimana cara ayahku memberi nasihat kepada anak-anaknya tentang kehidupan. Waktu cuti semester yang lepas, aku telah dijemput untuk memberikan kata-kata nasihat atau motivasi kepada remaja kat kampung supaya lebih tabah dalam usaha mencari ilmu. Setelah selesai semua tanggungjawab yang diamanahkan aku pulang ke rumah dalam keadaan yang penat kerana kurang rehat. Tambah lagi dengan keadaanku pada waktu itu yang kurang sihat. Tiba-tiba, adikku telah meminta supaya aku masakkan makanan yang agak special la jugak. Katanya dah lama tak makan masakan aku kerana aku belajar jauh dari kampung halaman. Siap guna ayat psiko lagi.

Aku yang penat sangat waktu tu tetap masuk ke dapur untuk memasak tapi keikhlasan tu dah kurang. Niat memasak kerana Allah S.W.T dah hilang entah ke mana. Dengan muka masam ala-ala cuka, aku memasak. Siap merungut lagi. MasyaAllah, apa nak jadi la dengan aku ni. Adik minta tolong pun nak marah. Kalau ye pun penat, jangan la buat muka masam macam tu. Kesian adik.

Tiba-tiba, waktu aku sedang memasak, ayah rupa-rupanya memerhatikan sikapku. Kemudian ayah masuk ke dapur dan memanggil aku supaya dekat padanya. Dengan muka yang agak sedikit masam campur kelat, aku berjalan sambil tunduk mendapatkan ayah. Ayah bertanya kenapa sikapku pada hari itu agak berlainan. Sampaikan aku merungut dan masam apabila adik minta masakkan makanan. Aku bagitahu ayah bahawa aku penat. Semalaman aku tak tidur ditambah lagi dengan keadaan aku yang kejap demam kejap tak. Ayah kemudian bertanya, nak tak kalau ayah ceritakan satu kisah? Aku pandang ayah seketika sebelum menganggukkan kepala. Lalu ayah pun mulalah mendendangkan sebuah kisah yang terus mengubah nawaitu dan sikapku hingga ke hari ini. Kisahnya begini...

"Pada suatu hari, Rasulullah SAW telah mengunjungi anakandanya iaitu Siti Fatimah. Baginda melihat anakandanya sedang menggilingkan gandum sambil menangis. Lalu Rasulullah SAW bertanya tentang sebab yang membuatkan anakandanya mengalirkan air mata. Fatimah menjawab bahawa urusan rumahtanggalah yang membuatkan dia menangis. Fatimah kemudian meminta ayahandanya supaya memujuk suaminya iaitu Saiyidina Ali agar mencarikan seorang pembantu agar ringan pekerjaannya. Apabila mendengar permintaan Fatimah, Rasulullah SAW lalu mengambil gandum dan gilingan batu dari Fatimah. Baginda membacakan "Bismillahirrahmanirrahim" lalu gilingan tersebut bergerak dengan sendiri dan menggiling semua gandum sambil bertasbih memuji Allah SWT. Setelah beberapa lama, Rasulullah SAW lalu memerintahkan batu gilingan supaya berhenti.

Rasulullah SAW kemudian berkata kepada anakandanya, "Ya Fatimah, jika Allah SWT menghendaki, maka batu penggiling pasti akan berputar sendiri untukmu. Namun Allah SWT lebih ingin untuk menulis beberapa kebaikan dan dihapuskan beberapa kesalahan serta dinaikkan darjat ke atas kamu. Ya Fatimah, mana-mana perempuan yang
menggiling tepung untuk suaminya dan anak-anaknya, maka Allah SWT menuliskan untuknya dari setiap biji gandum yang digilingnya suatu kebaikan dan mengangkatnya satu darjat.

Ya Fatimah, perempuan mana yang berpeluh ketika ia menggiling gandum untuk suaminya maka Allah SWT menjadikan antara dirinya dan neraka tujuh buah parit. Perempuan mana yang menyapu minyak pada rambut anak-anaknya dan menyisir rambut mereka dan membersihkan pakaian mereka maka Allah SWT akan mencatatkan baginya ganjaran pahala orang yang memberi makan kepada seribu orang yang lapar dan memberi pakaian kepada seribu orang yang bertelanjang. Ya Fatimah, perempuan mana yang menghalang hajat jiran-jirannya maka Allah SWT akan menghalangnya dari meminum air telaga Kautsar pada hari kiamat.

Namun wahai anakku, apa yang lebih utama dari itu semua adalah keredhaan suami terhadap isterinya. Jikalau suamimu tidak redha denganmu maka tidaklah akan aku doakan kamu. Sesungguhnya redha suami itu adalah daripada redha Allah SWT dan kemarahannya pula datangnya dari kemarahan Allah SWT. Wahai Fatimah, apabila seseorang perempuan mengandungkan janin dalam rahimnya maka beristighfarlah para malaikat untuknya dan Allah SWT akan mencatatkan baginya tiap-tiap hari seribu kebaikan dan menghapuskan darinya seribu kejahatan. Apabila ia mulai sakit hendak melahirkan maka Allah SWT mencatatkan pula untuknya pahala orang- orang yang berjihad pada jalan Allah iaitu orang yang menyertai perang sabil. Apabila ia melahirkan anak maka keluarlah ia dari dosa-dosanya seperti keadaannya pada hari ibunya melahirkannya dan apabila ia meninggal dunia akibat hendak melahirkan anak, maka tiadalah ia meninggalkan dunia ini dalam keadaan berdosa sedikitpun, dan akan didapatinya bahawa kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman syurga, dan Allah SWT akan mengurniakannya pahala seribu haji dan seribu umrah serta beristighfarlah untuknya seribu malaikat hingga hari kiamat.

Wahai anakku Fatimah, perempuan mana yang melayani suaminya dalam sehari semalam dengan baik hati dan ikhlas serta niat yang benar maka Allah SWT akan mengampuni semua dosanya dan Allah SWT akan memakaikannya satu persalinan pakaian yang hijau dan dicatatkan untuknya dari setiap helai bulu dan rambut yang ada pada tubuhnya seribu kebaikan dan dikurniakan Allah untuknya seribu pahala haji dan umrah. Ya Fatimah, perempuan mana yang tersenyum dihadapan suaminya maka Allah SWT akan memandangnya dengan pandangan rahmat. Perempuan mana yang menghamparkan hamparan atau tempat untuk berbaring atau menghias rumah untuk suaminya dengan baik hati maka berserulah untuknya penyeru dari langit iaitu malaikat, "teruskanlah amalmu. Allah SWT telah mengampunimu akan sesuatu yang telah lalu dari dosamu dan sesuatu yang akan datang". Ya Fatimah, perempuan mana yang menyapu minyak pada rambut suaminya serta janggutnya dan memotongkan kumisnya serta kukunya maka Allah SWT akan memberinya minuman dari sungai-sungai syurga dan Allah SWT akan meringankan sakaratulmaut terhadapnya, dan akan didapatinya kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman syurga serta Allah SWT akan menyelamatkannya dari api neraka dan selamatlah ia melintas di atas Titian Sirat."

Begitu lah kisah yang ayah ceritakan. Kemudian ayah sambung lagi nasihatnya padaku. Katanya, aku tak seharusnya merungut kerana kemudahan sudah banyak tersedia. Niat aku perlu di perbetulkan kembali ikhlas kerana Allah. Aku seorang kakak, maka aku seharusnya bersikap seperti seorang kakak. Walaupun penat, aku perlu ikhlas kerana Allah sudah menyediakan ganjaran untuk setiap penat dan lelahku nanti. Jika hanya masak untuk adik pun aku sudah mula marah kerana penat, bagaimana aku akan hadapi hidup berkeluarga suatu hari nanti. Sudah tentu aku akan lebih penat untuk menguruskan banyak hal. Suami, anak-anak, kerjaya, semua menuntut kesabaran dan tenaga yang bukan sedikit. Aku tunduk memandang lantai.

Ayah menepuk bahuku beberapa kali sambil meneruskan kata-katanya. Menurut ayah, aku seharusnya bersyukur di lahirkan sebagai seorang wanita. Kerana Allah SWT telah menyediakan terlalu banyak kelebihan untuk wanita yang tidak disediakan kepada kaum lelaki. Tuhan memberi cara yang amat mudah bagi wanita untuk menuju syurga. Namun nikmat itu tidak tersedia untuk kaum lelaki. Setiap keringat wanita yang menitis ada ganjarannya. Bahkan Allah Taala akan memberikan syurga pada setiap ibu bapa yang memiliki anak perempuan yang amat taat kepada suaminya selepas Allah dan Rasul. Subhanallah. Aku terdiam mendengar nasihat dari ayah. Hanya tangisan yang kedengaran mengenangkan sikapku yang kurang sabar.

Cerita dan nasihat ayah telah membuatkan aku kembali membuka mata hati dan minda. Buat adik tersayang, Malim Putra dan Malini, maafkan Kak Aini. InsyaAllah perkara seperti itu tidak akan berulang lagi. Untuk ayahanda tercinta, terima kasih untuk setiap nasihat dan bimbingan. Sesungguhnya Aini masih lagi tertatih-tatih untuk mengejar taraf wanita solehah. Kerana itu, Aini amat memerlukan bimbingan. Ya Rabbi, panjangkan usia kedua orang tuaku. Semoga mereka akan sentiasa mendapat kasih sayang-Mu. Kurniakan padaku pasangan hidup yang soleh dan beriman. Agar kelak aku dapat meniti hidup ini dengan bimbingannya setelah orang tuaku pergi mengadap-Mu. Agar jua nanti dia dapat membentukku menjadi seorang wanita dan isteri yang solehah. Pada semua kawan-kawan yang bergelar wanita, berdoalah dari sekarang untuk mendapatkan pasangan beriman, kerana lama kelamaan pasti doa kalian dimakbulkan. InsyaAllah.

Begitulah kisahnya bagaimana ayah yang aku kasihi memberikan nasihatnya. Boleh dikatakan setiap kali anak-anak melakukan kesilapan, ayah tidak segera melenting, tetapi diberinya nasihat dan didengarkan tentang kisah-kisah teladan supaya kami berfikir baik dan buruk sikap kami sendiri. Sekian...

Jumaat, Februari 05, 2010

Wanita Sebagai Ahli Neraka


RAMBUT DIGANTUNG DAN OTAK MENDIDIH

Saidina Ali Karramallahahu wajhah berkata, "Saya dengan Fatimah menghadap Rasulullah SAW, kami dapati baginda sedang menangis, lalu kami berkata kepadanya. "Apakah yang menyebabkan ayahanda menangis, ya Rasulullah?" Baginda menjawab, "Pada malam aku diisrakkan hingga ke langit, di sana aku melihat perempuan-perempuan dalam keadaan azab yang amat dahsyat, dengan itu aku menangis bila mengenangkan azab yang diterima oleh mereka." Ali bertanya, "Apakah yang ayahanda lihat di sana?"

Rasulullah SAW bersabda, "Aku melihat ada perempuan digantung rambutnya, otak kepalanya menggelegak. Aku melihat perempuan yang digantung lidahnya dan tangannya diikat ke belakang dan iqthran (timah cair yang panas) dicurah ke dalam tekaknya."

"Aku melihat perempuan tergantung kedua kakinya dengan terikat, tangannya terikat ke ubun-ubunnya, dan aku lihat perempuan memakan tali perutnya sendiri."

"Aku melihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta, diisikan ke dalam peti yang diperbuat dari api neraka, otaknya keluar daripada lubang, badannya berbau busuk kerana berpenyakit sopak dan kusta."

"Aku melihat perempuan yang kepalanya seperti babi, badannya seperti himar, beribu-ribu kesengsaraannya yang dihadapi. Aku lihat perempuan yang rupanya seperti anjing, kala dan ular masuk ke kemaluannya atau mulutnya atau kelepasannya. Malaikat memukulnya dengan curung api neraka."


SEBAB-SEBAB WANITA MASUK NERAKA

Fatimah pun berdiri dan bertanya kepada ayahnya, "Ayahanda yang dikasihi, apakah kesalahan yang dilakukan oleh perempuan-perempuan itu?"

Rasulullah menjawab, "Fatimah, adapun perempuan-perenpuan yang digantung rambutnya itu ialah perempuan yang tidak menutup auratnya daripada yang bukan muhrimnya. Perempuan yang tergantung lidahnya ialah perempuan yang menggunakan lidahnya untuk memaki dan menyakiti hati suaminya."


i- Keluar rumah tanpa izin suami

"Perempuan yang digantung tubuh mereka ialah yang menyusukan anak orang lain dengan tidak mendapat keizinan suaminya. Perempuan yang kedua kakinya tergantung ialah perempuan yang keluar dari rumahnya tanpa keizinan suaminya dan perempuan yang tidak mahu bersuci daripada haid dan nipas. Perempuan yang memakan dirinya sendiri itu ialah kerana mereka berhias untuk lelaki yang bukan suaminya dan suka mengumpat orang."


ii- Ahli pengumpat dan pendusta

"Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka, kerana ia memperkenalkan dirinya kepada orang lain. Perempuan yang diikat kedua kaki dan tangannya ke atas ubun-ubunnya, ialah kerana ia boleh sembahyang tetapi tidak mengerjakannya, dan tidak mahu mandi janabah."

"Perempuan yang kepalanya seperti babi dan badannya seperti himar ialah ahli pengumpat dan pendusta. Perempuan yang berupa seperti anjing ialah perempuan yang suka buat fitnah dan membenci suaminya."


iii- Menyakiti hati suami

"Perempuan yang menyakiti hati suaminya dengan lidahnya, pada hari Qiamat nanti Allah jadikan lidahnya sepanjang tujuh puluh hasta, kemudian diikat ke belakang tengkuknya."

Sementara itu Saidina Abu Bakar As-Siddiq menyatakan, "Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, "Perempuan yang menggunakan lidahnya untuk menyakiti hati suaminya, ia akan mendapat laknat dan kemurkaan Allah, laknat para malaikat dan laknat oleh manusia."


iv- Tidak bersyukur kepada suami

Usamah bin Zaid meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Seseorang perempuan itu, apabila ia mengerjakan sembahyang lima waktu, dan berpuasa dalam bulan Ramadhan, dan memelihara kehormatannya dan taat setia kepada suaminya, masuklah ia ke dalam syurga dari mana jua pintu syurga yang ia kehendaki."

Sabda Rasulullah SAW lagi:

"Selain dari itu, ahli neraka diperintah masuk ke dalam neraka, dan aku telah berdiri menghadap Rasulullah SAW seraya bertanya: "Ya Rasulullah, adakah kebanyakkan orang yang masuk ke dalamnya ialah perempuan?" Rasulullah SAW menjawab: "Kebanyakan penghuni neraka itu adalah perempuan kerana perempuan gemar sekali mengkufurkan suaminya. Seberapa banyakpun nikmat yang telah diperolehinya, dia masih belum rasa puas hati dan cukup sehingga terus merayu suaminya untuk mendapatkan harta yang banyak."

Ahad, Januari 24, 2010

Andai Islam Seperti Sebuah Bangunan Usang


IMAM SYAHID HASSAN AL BANNA

"Andai Islam itu,
seperti sebuah bangunan usang yang hampir roboh,
maka akan ku berjalan ke seluruh dunia,
mencari jiwa-jiwa muda,
aku tidak ingin mengutip dengan ramai bilangan mereka,
tapi aku inginkan hati-hati yang ikhlas,
untuk membantuku dan bersama,
membina kembali bangunan usang itu,
menjadi sebuah bangunan yang tersergam indah".

Hikmah Allah

Sheikh Ibnu Atoillah r.a membongkar satu lagi hikmah Allah dalam kalam hikmahnya yang indah yang berbunyi:

“Apabila kamu terlanjur melakukan suatu dosa, maka janganlah kamu jadikan ia sebagai sebab kamu patah hati daripada beristiqamah bersama Tuhanmu, kerana kadang kala ia merupakan dosa terakhir yang ditakdirkan ke atas kamu”.

Sabtu, Januari 23, 2010

Rintihan Dan Harapan


Ujian.
Itulah yang sering diturunkan oleh-Mu kepada setiap hamba yang disayangi.
Setiap insan yang bernafas di atas muka bumi ini,
tidak akan lepas dari menerima ujian dari-Mu, Ya Rabbi.
Walau diperingkat mana sekalipun,
muda atau tua,
kecil atau dewasa,
ujian-Mu pasti akan datang menyapa.


Ya Rabbi,
Perteguhkan hatiku dalam menghadapi setiap ujian dari-Mu.
Terima kasih atas setiap ujian yang Kau berikan,

kerana itu tandanya Kau tidak pernah melupakanku,

seorang hamba yang kerdil dan naif disisi-Mu.


Namun Ya Rabbi,
aku juga adalah hamba-Mu yang sangat lemah,

mohon agar jangan Kau berikan ujian yang tak mampu dipikul olehku.

Mohon jua agar Kau sentiasa bersamaku dalam melalui setiap liku hidup.

Jatuh bangunku,

tangis tawaku,

dan rintih senyumku,

semuanya adalah kerana-Mu.


Ya Rabbi,
Aku redha atas setiap ujian dari-Mu.

Aku bersyukur untuk setiap nikmat dari-Mu.

Aku mengadu dan merintih hanya pada-Mu.

Aku bersyukur dan gembira juga dengan-Mu.
Aku bernafas dan hidup juga kerana-Mu.

Hari ini aku diuji,
Aku ikhlas terima kerana Engkau tetap bersamaku disisi.
Hari ini aku disakiti,
Aku sedia hadapi kerana Engkau setia menyayangi.
Hari ini aku merintih,
Aku tahu semuanya Engkau dengari.
Hari ini aku bersedih,
Aku masih mampu tabahkan hati,
Semuanya kerana Engkau yang tetap dihatiku, Rabbi.

Harapanku agar terus dicekalkan hati,
menerima setiap ujian dari-Mu hari demi hari.
Jangan biarkan aku mengeluh, Ya Rabbi.
Kerana aku takut keikhlasanku terhakis,
dengan setiap ujian dari-Mu padaku, Ya Illahi.
Amin.

Isnin, Januari 04, 2010

Hari Lahir - Saat Kematian Kian Hampir


Hari ini, sesuatu yang tidak diduga berlaku. Aku dikurniakan satu rezeki berupa sehelai tudung yang cantik. Tudung ini dihadiahkan oleh seorang teman satu group sempena hari lahirku. Walaupun tarikhnya sudah lama lepas iaitu pada 4 Disember yang lalu, tak sangka masih ada yang menghulurkan hadiah. Apatah lagi jika datangnya dari teman sendiri, sudah tentu ia amat dihargai. Terima kasih Achik atas pemberian hadiah tersebut. InsyaAllah, pasti Niey akan pakai tudung tu nanti.

Sebenarnya, bukan hadiah yang aku harapkan dari teman-teman dan sesiapa sahaja. Hari lahir adalah hari yang menandakan bahawa kita sudah semakin berusia. Dan yang penting, kita semakin dekat menuju ke arah kematian. Apa yang perlu dilakukan ialah, banyakkan amalan dan ibadat sebagai bekal kita menuju akhirat. Cara yang terbaik menyambut hari lahir bagi kita sebagai umat Islam ialah dengan mendirikan solat sunat syukur sebagai tanda terima kasih kita kepada Allah S.W.T kerana telah memberi peluang kepada kita untuk terus bernafas dan menatap keindahan alam ciptaan-Nya. Tidaklah kita semua diciptakan oleh Allah melainkan untuk beramal kepada-Nya. Jadi, sebagai hamba Allah, pastikan kita tidak lalai dalam mengerjakan tanggungjawab yang dipikulkan ke atas bahu kita.

Buat semua yang telah memberikan hadiah, aku dahulukan dengan ucapan terima kasih. Sesungguhnya, setiap pemberian itu meninggalkan kesan manis terhadapku. Namun, persahabatan yang telah teman-teman sekalian jalinkan bersamaku selama ini merupakan suatu hadiah yang paling bermakna.

Ya, Rabbi. Semoga dengan meningkatnya usiaku kini akan menjadikan aku seorang hamba-Mu yang lebih dewasa dan matang. Dan dengan meningkatnya kedewasaanku serta kematanganku kini akan menjadikan aku sebagai hamba-Mu yang bijak berfikir. Dan dengan kebijaksanaanku berfikir kini akan menjadikan aku sebagai hamba-Mu yang tahu membezakan antara perkara yang disuruh dan dilarang oleh-Mu. Dan dengan pengetahuanku membezakan hal yang baik dan buruk akan menjadikan aku sebagai hamba-Mu yang lebih peka melengkapkan diri sebagai seorang muslimah. Dan dengan pekanya aku mengejar ciri muslimah akan menjadikan aku lebih bersemangat dalam mencari redha-Mu, wahai Tuhan yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Amiinnn..

Sabtu, Januari 02, 2010

Tahun Baru - Insan Semakin Hilang Pedoman

Hari berganti minggu, minggu berganti bulan, dan bulan berganti tahun. Detik berlalu tanpa sempat kita hitung. Sedar tak sedar kita sekali lagi melangkah ke tahun baru. Selamat tahun baru 2010 kepada semua sahabat handai dan sesiapa sahaja yang melayari blog ini. Semoga tahun baru ini akan dilayari dengan azam dan semangat yang baru.

Bercakap tentang tahun baru, ada sesuatu yang amat dikesali apabila melihat sikap manusia hari ini. Sambutan tahun Masihi lebih meriah jika dibandingkan dengan sambutan tahun baru Maal Hijrah. Sedangkan kita hari ini hidup dan bernafas dalam sebuah negara Islam. Anak-anak muda bahkan yang sudah berusia masing-masing tidak melepaskan peluang menunggu detik 12 malam menantikan tahun baru 2010. Konsert dan pesta berlaku di mana-mana. Bunga api menghias angkasa. Namun jika ditanya tahun ini adalah tahun Maal Hijrah yang ke berapa, aku cukup yakin ramai yang tidak tahu jawapannya. Bahkan jika diminta menyebut bulan-bulan Islam sekalipun, masih ada yang tergagap-gagap menjawabnya.

Apakah ini lambang kita sebagai masyarakat Islam. Berteriak dan bersorak bagai orang yang hilang pedoman. Berpelukan antara lelaki dan perempuan tanpa rasa takut pada Allah yang Maha Melihat. Ke mana perginya rasa tanggungjawab setiap lelaki yang tercipta sebagai pemimpin? Ke mana jua hilangnya rasa malu yang seharusnya menghiasi peribadi wanita sebagai hamba yang perlu dipimpin? Masing-masing bergembira dan berseronok tanpa sedikit pun mereka sedar, bahawa iblis dan syaitan juga turut bergembira di atas setiap kelalaian mereka. Penghuni langit juga segan dan malu dengan apa yang telah manusia lakukan. Manusia adalah sebaik-baik ciptaan Allah, namun manusia hari ini sudah tiada lagi rasa malu dan takut pada Allah.

Ayuhlah saudara seagamaku. Marilah bersama-sama kita kembali ke landasan yang asal. Jalan yang lurus dan benar. Mengapa dikejar keseronokan yang bertopengkan maksiat semata-mata. Tidak tercatat walau satu pun keuntungan di sebalik keseronokan seperti itu. Bahkan akan terus mengheret kita yang sudah sedia dhaif ke jalan yang salah. Kembalilah pada apa yang disarankan oleh agama kita, supaya di padang masyar kelak lidah kita tidak akan tergagap-gagap untuk menjawab setiap persoalan yang diberikan oleh Allah Taala terhadap apa yang telah kita lakukan di dunia hari ini. Sedangkan di akhirat nanti, Nabi Allah Adam a.s takut dan bimbang dengan kesilapannya melanggar arahan Allah supaya tidak mendekati pohon khuldi, Nabi Musa a.s juga sedih dan risau dengan dosanya yang telah membunuh nyawa manusia, dan Nabi Ibrahim juga khuatir dengan keadaan dirinya, inikan pula kita sebagai manusia biasa yang tidak memiliki kedudukan istimewa di sisi Tuhan. Kita bukan Nabi dan Rasul, kita juga bukan dari kalangan Wali dan Ulama. Namun sikap kita hari ini lebih teruk dari insan-insan mulia ini. Seolah-olah kita bagai dijamin dengan syurga oleh Allah. Sedangkan Rasulullah s.a.w yang sangat dicintai oleh Yang Esa dan dijamin syurga sering sujud dan beristighfar memohon keampunan, mengapa tidak kita ikut cara Baginda? Bukankah Muhammad s.a.w itu Rasul yang diutuskan oleh Allah kepada kita?

Pasti akan ada yang mengatakan aku tidak seharusnya membandingkan manusia hari ini dengan golongan Nabi serta manusia yang tinggi imannya dan zuhud pada dunia, namun bukankah kita semua adalah manusia. Allah tidak akan memandang hambanya dari segi rupa, kekayaan atau kedudukan, tapi Allah memandang setiap hambanya dari segi ketinggian iman mereka. Jika hari ini, kita masih ingin memberi alasan, apakah setiap alasan kita hari ini berguna untuk membantu kita di hari perhitungan nanti? Setiap manusia tiada yang sempurna. Semua melakukan kesilapan dan dosa. Namun Allah itu Maha Pengampun dan Maha Penyayang. Keampunan Tuhan itu lebih besar dari setiap kesalahan Insan. Aku sendiri juga seorang hamba yang terlalu banyak dosa dan seringkali melakukan kesilapan kerana ceteknya ilmu dan pemikiran. Nafsu yang seharusnya dielakkan sering menjadi johan. Namun, keinsafan dalam diri akan membantu kita kembali pada jalan yang asal seandainya kita benar-benar ikhlas dan redha. InsyaAllah...