Assalamualaikum, pembuka bicara...

Selamat datang ke laman blog saya. Semoga anda semua mendapat sedikit ilmu yang berguna dari blog ini. Segala kekurangan amatlah dikesali, kerana yang baik itu datangnya dari Allah manakala yang buruk itu datangnya dari diri saya sendiri. Semoga semuanya berada di bawah naungan redha Illahi. InsyaAllah..

Khamis, Mac 22, 2012

Sekuntum Bunga Itu


SEKUNTUM BUNGA ITU
(Simbolik untuk wanita-wanita yang dikasihi)

Sekuntum bunga itu
Mekarnya menyerikan satu taman
Harumnya satu kurniaan
Serinya menjadi lirikan sang kumbang.

Sekuntum bunga itu
Fitrahnya perlukan penjagaan
Kembangnya di taman ayahbonda
Lindungilah ia sebaik jaga.
Setiap kelopak yang menguntum itu
Melindung madu semanis rasa
Biarlah manis itu
Dikecap oleh kumbang beriman yang perkasa.

Sekuntum bunga itu
Sifatnya lemah
Namun mekarnya adalah mekar yang tabah.
Janganlah kumbang-kumbang menawan
Bertukar menjadi kumbang hitam
Merentap setiap seri sekuntum bunga
Dan membiarkan hitam menghadiahkan noda.
Kumbang-kumbang perkasa
Datangilah sang bunga
Dengan nawaitu seindah cahaya.
Sekuntum bunga itu
Serinya hanya menyerlah
Andai kumbang yang menyapa
Adalah kumbang beriman pilihan ALLAH.


Noraini Ismail,
Dewan Konvensyen, E-Learning,
Universiti Pendidikan Sultan Idris.

Rabu, Mac 21, 2012

Cerpen : Sebahagian Yang Pergi


CERPEN : SEBAHAGIAN YANG PERGI
Karya : Noraini Binti Ismail

 

Sekolah Kebangsaan Kuala Tiga tersergam indah di hadapanku kini. Setinggi-tinggi kesyukuran aku panjatkan pada satu-satunya Tuhan Yang Esa terhadap kejayaan yang dianugerahkan padaku. Setelah sekian lama aku berpenat lelah mengejar ilmu di puncak menara gading, akhirnya hari ini aku sudah pun bergelar seorang guru. Satu gelaran yang aku idam-idamkan sejak usiaku mula menginjak ke angka lima belas tahun. Aku melangkah yakin menuju ke arah pejabat untuk menanda kehadiranku ke sekolah. Hari ini aku bagaikan bersemangat untuk meneruskan perjuanganku mendidik setiap anak-anak yang datang ke sekolah demi secangkir ilmu. Dengan busana muslimah hijau muda yang tersarung di tubuh, aku bagaikan mendapat kekuatan dan ketenangan untuk meneruskan amanah dan janji yang tergalas di bahuku sebagai seorang pendidik.
            Selesai sahaja urusanku di pejabat, aku terus berlalu menuju ke arah bilik guru yang terletak di tingkat bawah berhadapan dengan bangunan pejabat sekolah. Suasana pagi di sekolah agak bising sedikit. Murid-murid yang baru sampai masing-masing ingin segera masuk ke kelas meletakkan beg sebelum berlalu ke kantin untuk menikmati sarapan pagi yang disediakan. Rancangan Makanan Tambahan Sekolah (RMTS) memang disediakan khas untuk murid-murid yang datang dari keluarga yang kurang berkemampuan dari segi pendapatan harian.
            Aku menyusun sedikit buku yang agak berselerak di atas meja sebelum menyemak kembali perancangan mengajar yang telah aku siapkan semalam. Hari ini jadual mengajarku agak padat. Menurut Kak Maimun, guru yang mengajar mata pelajaran Sains, keadaan ini merupakan perkara biasa bagi seseorang yang baru bergelar guru seperti diriku. Namun hal tersebut tidak akan mematahkan semangatku kerana aku sedar semua ini adalah sebagai langkah yang dilakukan oleh pihak atasan untuk mengukir dan membentuk pengalaman dalam diri kami.
            Selesai menyemak perancangan mengajar untuk hari ini, aku menyemak pula buku-buku latihan pelajar yang dipungut semalam. Dari sebuah buku aku beralih pula kepada buku yang lain. Bibirku mula mengukir senyuman apabila memeriksa latihan karangan yang dibuat oleh anak-anak muridku. Mereka semakin bijak mencari isi dan menghuraikannya dengan idea-idea yang bernas. Lalu aku memasang tekad untuk memberi didikan kepada mereka dengan lebih gigih supaya tahap pembelajaran mereka akan semakin meningkat pada masa akan datang.
            Mataku tiba-tiba terpaku pada sebuah buku latihan milik salah seorang anak muridku yang baru sebulan lebih berpindah ke Sekolah Kebangsaan Kuala Tiga ini. Buku yang kedua terakhir untuk disemak. Mohd Adam Hafiz. Abang kepada pasangan kembarnya, Mohd Adam Mukhriz. Fikiranku mula terbang mengingatkan pasangan beradik yang sering membuat hatiku tertanya-tanya dan membuat pelbagai kesimpulan yang ada ketikanya langsung tidak dapat diterima akal. Kucapai juga buku si adik yang terakhir lalu kuletakkan di sebelah buku latihan abangnya. Aku membanding-bandingkan karangan yang telah dibuat oleh mereka berdua. Tajuk karangan “Keluargaku Syurgaku” yang telah aku berikan kepada pelajar darjah Enam Juara sebagai kerja rumah banyak membuat aku tercari-cari realiti sebenar yang terselindung di sebalik kehidupan pasangan kembar ini.
            Mataku masih tidak lepas dari terus menatap karangan Hafiz dan Mukhriz di hadapanku. Karangan yang hampir sama jalan ceritanya atau lebih tepat lagi karangan mereka berdua memang mengisahkan tentang peristiwa yang sama walaupun olahannya berbeza yang membuktikan tiada tanda-tanda mereka meniru untuk menyiapkan kerja rumah tersebut. Detik-detik menggembirakan bersama ibu dan ayah hanya pada permulaan karangan sahaja sedangkan bahagian pertengahan hinggalah pada bahagian penutup, karangan pasangan kembar ini terus-terusan menceritakan kesedihan dan penderitaan yang melanda dalam kehidupan mereka. Apakah penderitaan itu benar-benar berlaku atau hanya sekadar rekaan semata-mata demi menyiapkan sebuah karangan? Jika hanya rekaan, kenapa jalan cerita mereka berdua sama? Bahkan penderitaan yang dirungkaikan juga sama. Apakah kerana mereka adalah adik-beradik kembar maka naluri yang mereka miliki mempunyai persamaan atau semua yang berlaku hanya kebetulan semata-mata? Aku amat yakin mereka tidak meniru karangan masing-masing kerana olahan dan gaya penceritaan mereka berbeza walaupun bagaikan berkongsi tema yang sama. Akal warasku masih lagi berada dalam kemelut kehidupan Hafiz dan Mukhriz. Kutatap dan kubaca karangan si abang yang kemas tulisannya. Sampai di pertengahan cerita, hatiku bagai disentuh oleh suatu perasaan yang amat sukar untuk digambarkan.

            Ibu dan ayah pergi meninggalkan saya dan adik. Ayah cakap mahu membawa ibu ke klinik sekejap sahaja tapi ayah dan ibu masih tidak pulang. Pakcik Hamdan yang tinggal di sebelah rumah kami cakap ayah dan ibu sudah meninggal dunia. Ramai orang datang ke rumah untuk melawat ayah dan ibu yang sedang tidur di ruang tamu. Pakcik Hamdan menutup ayah dan ibu dengan kain corak-corak. Pakcik imam dekat masjid dan orang ramai mengaji al-quran. Mak long menangis dengan kawan-kawan ayah dan ibu. Saya memeluk adik. Kami duduk di sebelah ibu.
             Waktu petang orang membawa ayah dan ibu untuk ditanam. Pada waktu itu baru saya menangis. Adik juga turut menangis. Adik pernah bertanya kenapa orang membawa ayah dan ibu dengan van yang ada tulisan jawi? Pakcik Hamdan cakap ayah dan ibu ingin kembali pada Tuhan Yang Maha Esa. Apabila ibu dan ayah pergi, tiada lagi keluarga saya yang meriah dan bahagia. Saya dan adik sudah tidak menyebut “Keluargaku Syurgaku” lagi. Kami sudah tiada keluarga seperti kawan-kawan di sekolah. Saya dan adik sedih apabila kawan-kawan mengejek kami sebagai anak yatim piatu kerana tidak mempunyai ayah dan ibu.
            Tidak lama selepas itu, mak long membawa kami pulang ke kampungnya. Kami tinggal bersama mak long di Kampung Kuala Tiga. Kampung mak long cantik dan tenang. Tidak seperti di Kuala Lumpur yang selalu bising dengan bunyi kereta. Sewaktu mula tiba di rumah mak long, mereka sekeluarga amat baik dengan kami. Tapi selepas itu mak long mula berubah. Mak long selalu pukul saya dan adik. Mak long juga menyuruh kami membuat banyak kerja. Adik selalu beritahu bahawa dia penat tetapi kami takut untuk berehat kerana mak long sentiasa memegang penyapu lidi di tangannya. Kadang-kadang mak long memegang penyapu bulu ayam.
           
            Aku terkesima seketika sebelum menghabiskan bacaanku terhadap karangan Hafiz. Nada penceritaan yang disampaikan bagaikan peristiwa tersebut benar-benar berlaku. Apakah semuanya adalah realiti? Aku teruskan membaca karangan Hafiz sehingga habis sebelum beralih pula pada karangan si adik iaitu Mukhriz. Sebuah karangan yang tidak kurang menyayat hati sesiapa jua yang membacanya. Karangan si adik nadanya lebih bersifat melankolik. Aku mengagak mungkin disebabkan oleh sikapnya yang lebih manja berbanding abang yang bersikap seperti seorang pelindung. Naluri wanitaku bagaikan tersentuh dengan setiap baris ayat yang ditulis oleh si adik.

            Saya selalu ingat pada ibu dan ayah. Pakcik Hamdan memberitahu saya dan abang bahawa ayah dan ibu pergi kerana Tuhan lebih sayangkan mereka. Saya dan abang juga sangat sayangkan ibu dan ayah. Saya selalu bertanya pada abang kenapa Tuhan tidak benarkan ibu dan ayah tinggal bersama kami di rumah kerana kami juga sayang mereka. Tapi abang hanya menyuruh saya bersabar dan berdoa seperti yang diajar oleh ayah selepas kami menunaikan solat maghrib berjemaah bersama-sama dahulu. Kini saya sudah tidak mempunyai keluarga seperti kawan-kawan di sekolah.
Saya dan abang selalu memberitahu ayah dan ibu “Keluargaku Syurgaku” sebagai tanda kami sayang keluarga kami tetapi hari ini syurga saya sudah pergi. Saya selalu bermimpi bertemu ayah dan ibu apabila tidur pada waktu malam. Pada waktu pagi saya menceritakan pada abang. Abang juga memberitahu saya dia turut bermimpi bertemu dengan ayah dan ibu. Selepas ayah dan ibu meninggal, saya dan abang tinggal bersama dengan mak long di kampungnya. Pakcik Hamdan memberitahu saya dan abang bahawa mak long seorang yang baik kerana ingin menjaga kami. Selepas kami berpindah mengikut mak long, saya dan abang tidak gembira. Mak long seperti ibu tiri dalam filem Laila Manja yang saya dan abang tonton bersama ibu dan ayah dahulu.
Mak long selalu memukul kami dan menyuruh kami membuat kerja di rumah. Semua yang berlaku membuat saya terkenang pada ayah dan ibu. Ayah dan ibu selalu berpesan supaya berbuat baik pada orang lain dan jangan menyeksa binatang. Tetapi mak long tidak berlaku baik kepada saya dan abang. Kawan-kawan di sekolah memanggil saya dan abang sebagai anak yatim piatu. Guru pernah memberitahu kami bahawa kita tidak boleh berlaku jahat terhadap anak yatim piatu kerana akan dimarahi oleh Tuhan. Saya sedih apabila mak long berlaku tidak baik kepada saya dan abang walaupun mak long juga tahu bahawa kami anak yatim piatu.
Setiap hari apabila pergi ke sekolah saya dan abang melihat kawan-kawan akan dihantar oleh ibu dan ayah mereka. Saya dan abang terpaksa berjalan kaki pergi ke sekolah walaupun jauh kerana pak long tidak pernah mahu menghantar kami seperti dia menghantar sepupu kami dengan kereta. Saya memberitahu abang bahawa pak long tidak berbuat baik kerana mengambil kereta ayah dan ibu untuk menghantar sepupu kami ke sekolah. Pakcik Hamdan pernah memberitahu saya bahawa kereta ayah dan ibu akan menjadi kereta saya dan abang suatu hari nanti tetapi mak long dan pak long memarahi kami apabila saya memberitahu perkara tersebut kepada abang.

            Aku menekup mulut secara drastik apabila membaca setiap baris cerita yang ditulis oleh Mukhriz sehingga selesai. Hatiku berdegup kencang apabila melihat jalan cerita pasangan kembar ini. Fikiranku bagaikan yakin menyimpulkan bahawa setiap cerita yang tercoret dalam karangan Hafiz dan Mukhriz adalah realiti dan bukan rekaan kerana aku pernah memberitahu kepada setiap muridku dalam kelas Enam Juara supaya menceritakan pengalaman sendiri bersama keluarga. Mustahil jika si kembar hanya mereka-reka cerita kerana aku pernah terdengar seorang pakar motivasi iaitu Dato’ Dr. Fadzhilah Kamsah berkata bahawa kanak-kanak tidak akan menipu untuk setiap perkara yang benar-benar memberi kesan kepada mereka. Pernyataan tersebut membuatkan aku semakin yakin bahawa apa yang telah diceritakan oleh Hafiz dan Mukhriz dalam karangan mereka adalah suatu kisah benar yang telah banyak memberikan kesan dalam hidup mereka berdua.          
Jam di pergelangan tangan kiri kukerling sekilas. Sudah hampir pukul sembilan lima belas minit pagi. Aku harus memasuki kelas Enam Juara untuk sesi mengajar. Buku-buku latihan menulis karangan yang telah siap kusemak kubawa bersama ke kelas tersebut. Kelas yang didalamnya terdapat dua orang murid kembar yang sering menguis dan menarik fikiranku kearah mereka. Dengan lafaz mulia kalimah basmalah dan langkahan kaki kanan sebagai permulaan, aku menapak masuk ke kelas Enam Juara. Murid-murid berdiri dan memberikan salam diiringi bacaan doa sebagai memohon keberkatan dan dibukakan pintu hati sebelum menerima ilmu. Mereka memang berdisiplin dan patuh.
            Pengajaran berjalan dengan lancar. Murid-murid masing-masing begitu banyak bertanya tentang perkara yang tidak mereka fahami. Begitulah yang sering aku nasihatkan pada mereka setiap hari. Sentiasa bertanya apa saja yang membuat fikiran kita buntu sebelum tersesat lebih jauh. Syukur kepada Tuhan, mereka adalah murid yang sering mendengar nasihat dan memanfaatkan tunjuk ajar dari para guru.
            Lebih satu jam masa berlalu, sebelum melangkah keluar dari kelas Enam Juara, aku memanggil Hafiz dan kembarnya datang ke meja guru. Aku minta agar mereka berjumpa denganku di bilik guru apabila waktu pulang dari sekolah nanti. Sekali lagi fikiranku mula menerawang mencari kepastian apabila mendengar jawapan dari mereka berdua. Jawapan ikhlas dari anak kecil yang tidak tahu erti sebuah penipuan.
            “Abang, adik tak nak pergi jumpa Cikgu Aisyah waktu balik sekolah nanti. Adik takut. Nanti mak long pukul adik lagi kalau balik lambat”, Mukhriz berbisik di telinga abangnya namun apalah ertinya bisikan itu kerana telingaku mudah sahaja menangkap apa yang telah dikatakan.
            “Abang pun takut juga. Tapi kita kena jumpa Cikgu Aisyah. Kita tak boleh lawan cakap cikgu. Bukankah ibu dah pesan pada kita dulu. Tuhan marah kalau kita derhaka pada cikgu”, ya Tuhan, lembut sahaja nada suara si abang memujuk adik yang keresahan. Gelagat mereka berdua di hadapanku ini mula menarik minatku untuk terus mendekati kehidupan sebenar mereka berdua.
            “Macam ni sajalah, Hafiz, Mukhriz. Balik sekolah nanti kamu berdua jumpa cikgu di bilik guru. Ada perkara cikgu nak cakap dengan kamu berdua. Nanti biar cikgu hantar kamu berdua balik ke rumah dan beritahu pada mak long kenapa kamu balik lewat supaya kamu berdua tidak kena marah”, aku mengukir sebuah senyuman semanis mungkin kepada dua orang pelajar di hadapanku ini. Harapanku agar mereka bersetuju dengan cadanganku nanti. Kulihat abang memegang tangan adiknya lalu mereka bersama-sama menganggukkan kepala tanda setuju. Senyumanku semakin mekar.

*     *     *     *     *

            “Selamat tengahari, Aisyah”, satu sapaan yang tidak pernah diduga memeranjatkan aku yang sedang leka menilai prestasi pembelajaran Hafiz dan Mukhriz. Aku mendongakkan kepala sambil memandang pada Kenny Lee yang berdiri tepat di hadapan mejaku.
            “Selamat tengahari, Kenny. Ada apa-apa ke cari saya ni?”. Aku mula berbasa-basi sambil tanganku menunjukkan kerusi kepada Kenny Lee sebagai isyarat mempelawanya duduk. Ada sebuah buku di tangannya.
“Aisyah, saya sebenarnya ingin memberitahu awak tentang apa yang berlaku pada tahap pencapaian murid kelas awak, Hafiz dan Mukhriz. Pasangan kembar yang baru sebulan lebih berpindah ke mari. Saya rasa amat perlu untuk membincangkan perkara ini memandangkan awak adalah guru kelas Enam Juara”, aku lihat Kenny Lee begitu berhati-hati menyusun ayat. Apakah ada sesuatu yang kurang sedap di dengar akan diperkatakan padaku nanti berkenaan pasangan kembar yang sering menarik perhatianku selama ini?
“Apa yang ingin dibincangkan, Kenny? Murid kelas saya ada masalah ke?”, aku mula keresahan apabila memikirkan tentang murid kembarku ini.
“Begini, Aisyah. Saya telah banyak perhatikan gelagat dua beradik ini sewaktu dalam kelas Matematik. Setiap kali saya mengajar, mereka seolah-olah hilang daya tumpuan dan minat terhadap apa yang saya ajarkan. Prestasi mereka juga semakin lemah dalam pembelajaran. Tidakkah awak merasakan sesuatu yang agak mustahil melihat murid pintar dari pusat bandar menjadi pasif apabila berada dalam kalangan murid-murid lain yang berasal dari kampung? Saya berasa bagaikan ada perkara yang tersirat di sebalik kehidupan Hafiz dan adiknya. Tidakkah awak merasakan perkara yang sama, Aisyah?”, aku hanya memandang Kenny Lee yang kelihatan serius di hadapanku. Soalan yang diutarakan olehnya sebentar tadi mula meresap ke dalam diri.
Aku mencapai buku rekod pelajar di sebelah kanan mejaku. Sebelum Kenny Lee datang ke mejaku sebentar tadi, aku sebenarnya telah memikirkan hal yang sama. Bukan sahaja dalam mata pelajaran Matematik yang diajar oleh Kenny Lee, tetapi juga mata pelajaran yang diajar olehku sendiri iaitu Bahasa Melayu. Bahkan sebelum Kenny Lee, terdapat juga beberapa orang guru yang mengajar mata pelajaran lain datang berjumpa denganku dan memberitahu perkara yang sama iaitu perihal kemerosotan prestasi pembelajaran Hafiz dan Mukhriz berbanding sewaktu mereka bersekolah di Kuala Lumpur lebih sebulan yang lalu. Aku turut merasakan bahawa ada sesuatu yang menjadi pendorong kepada perubahan mendadak Hafiz dan Mukhriz ini.
            “Sebenarnya bukan awak sahaja yang merasakan perubahan ini, Kenny. Kak Maimun, Ustaz Ramli, Sumathi dan saya sendiri juga turut perasan dengan perubahan yang berlaku pada Hafiz dan Mukhriz”, aku memberitahu Kenny Lee tentang kerisauan guru-guru yang lain terhadap perkara yang juga turut merisaukannya. Kulihat Kenny Lee menarik nafas dalam dan melepaskannya perlahan bersama satu keluhan. Apabila melihat Kenny Lee yang bagaikan terkunci mulutnya, aku terus menyambung kata.
            “Sudah lama saya perhatikan sikap pasangan kembar ini waktu berada dalam kelas. Mereka tidak seperti murid-murid yang lain yang aktif dan galak bertanya. Hafiz dan Mukhriz banyak berdiam diri, selalu mempamerkan wajah yang ketakutan apabila ditegur dan tidak bergaul dengan rakan-rakan. Saya ada sesuatu yang ingin ditunjukkan kepada awak”, aku mengambil buku latihan karangan Hafiz dan Mukhriz. Sengaja tidak aku serahkan kepada mereka berdua dalam kelas pagi tadi kerana aku masih ingin meneliti hasil karangan mereka berdua. Bahagian tajuk karangan “Keluargaku Syurgaku” pada kedua-dua buah buku latihan tersebut kubuka lalu kuberikan kepada Kenny Lee. Guru Matematik yang sedang duduk di hadapanku kini memandang tepat ke mataku, meminta pengertian terhadap apa yang aku lakukan padanya.
            “Ini adalah karangan yang telah ditulis oleh pasangan kembar tersebut. Cubalah awak baca tajuk karangan “Keluargaku Syurgaku” yang saya suruh mereka buat beberapa hari yang lepas. Ada persamaan dalam cerita mereka berdua. Tapi saya tidak merasakan bahawa mereka meniru kerana olahan cerita mereka berbeza”, aku memberi keterangan kepada Kenny Lee tentang apa yang telah aku fikir dan semak selama ini berkenaan Hafiz dan adik kembarnya Mukhriz.
            Kenny Lee membaca setiap karangan murid kembarku yang tercoret dalam buku latihan di tangannya. Sesekali aku melihat dia mengerutkan dahi dan menggelengkan kepala beberapa kali. Mungkin dia juga turut merasakan apa yang aku rasa tatkala membaca karangan yang dibuat oleh Hafiz dan Mukhriz.
            “Cerita mereka berdua tidak seperti karangan biasa. Ia seolah-olah seperti kisah yang benar-benar berlaku dalam kehidupan mereka berdua. Saya rasa seperti ada perkara yang tidak sepatutnya berlaku yang menimpa pasangan kembar ini. Apa pendapat awak Aisyah?”, Kenny Lee memandang ke arahku sambil tangannya menutup kembali buku latihan Hafiz dan Mukhriz sebelum diserahkan kembali kepadaku.
            “Saya juga berasa begitu. Waktu pulang dari sekolah nanti saya akan berjumpa dengan Hafiz dan Mukhriz di sini. Awak mahu sertai saya? Ada beberapa perkara yang ingin saya tanya kepada mereka berdua tentang perubahan yang berlaku pada diri mereka. Mungkin kita akan mendapat jawapan terhadap kemusykilan yang mengusutkan fikiran kerana saya yakin kanak-kanak tidak pandai menipu”, aku mempelawa Kenny Lee untuk turut serta berjumpa dengan pasangan kembar yang menjadi topik perbincangan kami berdua. Kenny Lee menganggukkan kepalanya beberapa kali sebagai tanda bersetuju. Aku mengukir kuntuman senyum. Semakin lama semakin mekar.

*     *     *     *     *

            Hafiz dan Mukhriz menundukkan wajah masing-masing apabila pandangan mata mereka bertembung denganku. Si adik asyik memeluk dan menarik lengan abangnya. Tidak ubah seperti orang yang ketakutan terhadap sesuatu. Aku memandang Kenny Lee yang duduk tidak jauh di sebelahku sebelum kembali memandang pasangan kembar di hadapan. Satu senyuman kuhulurkan kepada Hafiz yang sedang memandangku.
            “Hafiz dan Mukhriz apa khabar?”, aku memecahkan kesunyian yang baru tercipta di antara kami dengan bertanya khabar murid di hadapanku.
            “Khabar baik, cikgu”, Hafiz menjawab sopan. Adiknya hanya berdiam diri.
            “Hafiz dan Mukhriz tahu atau tidak kenapa cikgu panggil awak berdua datang berjumpa dengan cikgu?”, aku terus melontarkan soalan. Tidak mahu masa terus terbuang tanpa apa-apa maklumat yang diperolehi. Hafiz dan Mukhriz hanya menggelengkan kepala serentak. Aku memandang Kenny Lee di sebelah dan kami hanya tersenyum hambar.
            “Sebenarnya cikgu ingin tahu sesuatu tentang karangan awak berdua yang cikgu suruh siapkan tempoh hari. Karangan awak berdua nampak seperti sama jalan ceritanya. Adakah awak berdua meniru karangan masing-masing?”, aku mengutarakan kemusykilan yang bermain di fikiranku. Walaupun hatiku kuat mengatakan bahawa mereka membuat karangan masing-masing tanpa meniru sesama sendiri namun aku masih tetap mahu bertanya agar tafsiran yang aku buat sendiri tidak terpesong.
            “Tidak, cikgu. Kami tidak meniru. Saya buat sendiri karangan itu bersama adik sebelum kami tidur”, Hafiz menyangkal sangkaanku sebentar tadi.
            “Saya tidak meniru karangan abang. Semuanya kami buat sendiri. Ibu dan ayah pun tidak suka kami meniru walaupun kami kembar dan banyak persamaan”, si adik pula mencelah menguatkan lagi tekaanku bahawa apa yang aku sangkakan sebentar tadi ternyata meleset.
            “Pukul berapa awak berdua siapkan karangan yang cikgu berikan?”, aku bertanya lagi. Ada sesuatu yang membuat aku tertanya-tanya tentang murid di hadapanku ini.
            “Pukul sebelas, cikgu. Sebelum kami tidur”, si abang lagi yang menjawab.
            “Kenapa terlalu lewat awak berdua menyiapkan kerja rumah? Seharusnya awak berdua siapkan dari awal lagi kerana pukul sebelas malam adalah waktu tidur awak berdua. Apa yang awak berdua lakukan pada waktu petang sehingga terpaksa siapkan kerja rumah pada waktu malam?”, aku mula mengasak pasangan kembar di hadapanku ini dengan pertanyaan lagi. Hafiz memandang adiknya sebelum melemparkan pandangannya ke arahku.
            “Err..maafkan kami, cikgu. Kami leka bermain pada waktu petang sehingga lupa tentang kerja rumah yang perlu kami siapkan”, begitu gugup si abang menjawab pertanyaanku seperti ada sesuatu yang disembunyikan. Namun belum sempat aku meneruskan kata, Mukhriz terlebih dahulu mencelah memarahi abangnya.
            “Abang tipu. Abang dah lupakah apa ibu pesan? Kita tidak boleh bercakap bohong dengan orang lebih-lebih lagi dengan ibu ayah dan cikgu kita”, aku memandang Hafiz dengan wajah yang penuh persoalan setelah mendengar apa yang Mukhriz katakan sebentar tadi. Hafiz hanya menundukkan wajahnya.
            “Betul apa yang adik awak katakan itu, Hafiz. Tidak baik kita bercakap bohong. Ingat tak dengan pantun masyarakat Melayu dahulu, siakap senohong gelama ikan duri, bercakap bohong lama-lama mencuri. Hafiz mahu jadi seperti dalam pantun itu?”, aku lihat Hafiz menggelengkan kepalanya. Mukhriz juga melakukan perkara yang sama.
            “Cuba Hafiz ceritakan pada cikgu apa sebenarnya yang telah berlaku pada Hafiz dan Mukhriz. Cikgu lihat awak berdua seperti orang ketakutan, tidak menumpukan perhatian dalam kelas, tidak bergaul dengan rakan-rakan. Bahkan pelajaran awak berdua juga semakin merosot. Cikgu dah cuba bandingkan keputusan pelajaran awak berdua sewaktu bersekolah di Kuala Lumpur dengan sepanjang sebulan lebih awak berdua belajar di sini. Terlalu berbeza. Cikgu yakin ada sesuatu yang berlaku pada awak berdua. Ceritalah pada cikgu. Jangan takut. Cikgu janji tidak akan marah dan cikgu pasti akan tolong awak berdua”, aku cuba memujuk kedua orang murid di hadapanku ini. Dalam keadaan mereka yang seperti itu, tiada guna jika aku berkeras. Hanya pujukan yang dapat menyelesaikan segala kekusutan.
            “Mak long jahat”, satu pernyataan yang amat memeranjatkan aku dan Kenny Lee keluar dari mulut si adik. Aku lihat Hafiz mula menyiku lengan adiknya namun Mukhriz memasamkan muka. Marah dengan abangnya barangkali.
             “Kenapa Mukhriz cakap mak long jahat? Cuba ceritakan pada cikgu. InsyaAllah nanti cikgu boleh tolong kalau Hafiz dan Mukhriz perlukan pertolongan cikgu”, aku terus memujuk lagi. Keinginanku untuk mengetahui cerita sebenar dengan lebih lanjut semakin membuak-buak.
            “Mak long selalu pukul saya dan abang. Setiap hari mak long suruh kami buat kerja sampai kami penat. Tapi mak long tak bagi kami berehat. Kami tidak boleh makan selagi tidak buat kerja yang mak long suruh. Mak long garang. Selalu marah-marah saya dan abang”, Mukhriz telah memulakan cerita yang selama ini aku nanti-nantikan. Aku memandang Hafiz yang berdiam diri. Aku anggukkan kepala kepadanya sebagai tanda aku inginkan dia juga bercerita kepadaku.
            “Mak long tidak pernah berikan kami duit belanja bila datang ke sekolah. Kami terpaksa jalan kaki sedangkan Aiman dengan Siti pak long hantar dengan kereta ayah. Kadang-kadang pak long guna kereta ibu. Saya dan adik penat kerana mak long tidak sediakan sarapan untuk kami. Pulang ke rumah mak long suruh kami buat kerja rumah sebab mak long cakap sebagai upah mereka jaga kami selepas ibu dan ayah meninggal dunia. Saya dan adik hanya dapat makan pada waktu petang. Jika kami tidak buat kerja, kami tidak dapat makan pada waktu malam. Mak long cakap ibu dan ayah tidak tinggalkan duit untuk kami tapi Pakcik Hamdan cakap ibu dan ayah sudah tinggalkan banyak duit untuk kami belajar tapi kami tidak boleh pegang sendiri sebab kami masih kecil”, Hafiz bercerita dengan panjang lebar sambil memegang tangan adiknya. Aku dan Kenny Lee yang mendengar begitu terkejut dengan nasib yang menimpa murid kembar di hadapan kami.
            “Mak long selalu pukul saya dan abang. Belakang abang sudah lebam. Paha saya juga lebam. Mak long pukul dengan penyapu bulu ayam sebab saya dan abang curi makan di dapur waktu mak long sedang tidur. Saya dan abang tidak mahu menjadi pencuri tapi saya dan abang lapar”, sekali lagi aku terperanjat dengan pengakuan si adik. Aku memandang Kenny Lee yang juga turut terkejut dengan apa yang telah di dengarnya.
            “Boleh cikgu lihat kesan lebam di badan kamu?”, Kenny Lee yang sejak tadi berdiam diri mula bersuara. Hafiz dan Mukhriz mengangguk lalu bangun menanggalkan pakaian seragam sekolah mereka.
            Ternganga mulutku tatkala melihat tubuh kecil yang berbirat penuh hasil pukulan rotan bulu ayam. Air mataku menitis melihat penderitaan yang di tanggung oleh kedua orang muridku. Tidak ku sangka rupa-rupanya masih ada masyarakat kampung yang terkenal dengan keharmonian dan kerukunan hidup yang mendera anak kecil. Bahkan yang paling menyedihkan yang didera merupakan anak saudara sendiri yang masih kecil dan yatim piatu. Tiada tempat untuk di tuju dalam dunia ini.
            Aku meminta Hafiz dan Mukhriz menyarungkan kembali pakaian mereka. Aku meminta nombor telefon Pakcik Hamdan dari Hafiz. Nasib baik dia menghafal nombor bekas jiran dan sahabat baik ayahnya itu. Kenny Lee memandang tindakanku dengan wajah yang penuh tanda tanya. Aku menerangkan padanya bahawa aku ingin bertanyakan tentang pengurusan harta arwah ayah dan ibu pasangan kembar tersebut. Aku dapat merasakan bahawa harta itu menjadi punca utama kenapa Hafiz dan Mukhriz menjadi mangsa dera berdasarkan apa yang telah diceritakan oleh si abang kepadaku dan Kenny Lee sebentar tadi . Aku juga tidak mahu hak mereka jatuh ke tangan orang yang tidak sepatutnya. Kenny Lee menganggukkan kepalanya beberapa kali.
            Setelah siap Hafiz dan adiknya berpakaian, aku menghantar mereka pulang ke rumah. Dari jauh aku melihat seorang perempuan sedang berdiri di hadapan pintu rumah. Menurut Hafiz, itu adalah mak long mereka. Mukhriz seperti mahu menangis kerana bimbang akan dipukul lagi kerana lewat pulang ke rumah namun aku memujuk dan berjanji akan memberi alasan kepada mak long mereka.
            Aku menghentikan kereta di hadapan rumah lalu keluar dan bersalaman dengan mak long Hafiz dan Mukhriz. Perempuan tersebut kelihatan mesra menyambut kedatanganku dan kepulangan anak-anak saudaranya.
            “Saya minta maaf kerana Hafiz dan Mukhriz lewat pulang hari ini. Akak janganlah risau sebab saya sebenarnya yang minta mereka tolong kemaskan barang untuk aktiviti sukan tahunan nanti. Mereka berdua tidak merayau kemana-mana pun”, aku memberi alasan apabila perempuan di hadapanku ini bertanya tentang kelewatan anak-anak saudaranya pulang ke rumah.
            “Oh, tidak mengapa, cikgu. Saya bangga sebenarnya jika mereka rajin menolong guru-guru di sekolah. Sekurang-kurangnya mereka dapat pengalaman dan melakukan sesuatu yang berfaedah”, begitu lembut wanita tersebut menuturkan kata-kata. Hafiz dan adiknya disuruh masuk ke dalam rumah dan makan tengahari. Berbeza sekali dengan apa yang diceritakan oleh Hafiz dan Mukhriz tentang perwatakannya kepadaku jika dibandingkan dengan apa yang aku lihat sekarang. Aku membuat andaian bahawa semua ini hanya lakonan untuk mengaburi mataku dari mengetahui perkara yang sebenar. Setelah berbual seketika dengan emak saudara Hafiz dan adiknya ini, aku meminta diri untuk berlalu pulang ke rumah.

*     *     *     *     *

            Aku mendail nombor telefon yang telah diberikan oleh Hafiz tengahari tadi beberapa kali. Setelah beberapa ketika menunggu, akhirnya gagang telefon di sebelah sana diangkat juga. Aku memberi salam dan memperkenalkan diri sebagai guru kelas Hafiz dan Mukhriz di sekolah baru mereka. Syukur kepada tuhan, aku dilayan dengan baik dan mesra walaupun antara kami tidak pernah bersua muka.
            Aku terus menjelaskan tentang tujuan aku menelefon pada malam tersebut setelah niat sebenarku ditanya terlebih dahulu oleh Encik Hamdan. Aku menceritakan tentang apa yang telah berlaku terhadap kedua pasangan kembar tersebut dan bertanya tentang peguam yang menguruskan harta peninggalan arwah ayah dan ibu si kembar. Sekali lagi aku melafazkan kata syukur kepada Yang Esa kerana rupa-rupanya Encik Hamdan ialah seorang peguam yang menguruskan segala harta peninggalan tersebut.
            Kami kemudian mengambil kata sepakat untuk menyiasat perkara sebenar yang telah berlaku sebelum mengambil tindakan undang-undang jika ia bukan cerita rekaan semata-mata oleh anak muridku.

*     *     *     *     *

            Hari ini, selepas waktu persekolahan tamat, aku tidak terus pulang ke rumah. Hasrat hatiku ingin pergi ke rumah emak saudara Hafiz dan Mukhriz tapi secara senyap dan tidak diketahui oleh sesiapapun. Aku ingin melihat sendiri tentang kebenaran cerita yang disampaikan oleh murid kembarku tempoh hari. Aku mengajak Kenny Lee sebagai teman kerana hanya kami berdua sahaja yang tahu kisah yang tersirat ini.
            Aku menghentikan kereta jauh dari rumah emak saudara Hafiz dan Mukhriz. Kami berdua berjalan kaki dan memerhati kawasan rumah tersebut dari jauh. Mujur rumah emak saudara anak murid kembarku ini agak berjauhan dari rumah jiran-jiran yang lain. Jika tidak pasti akan menimbulkan kesulitan apabila ada mata yang memandang tindakan kami nanti.
            Dari jauh aku mendengar suara perempuan yang sedang galak memarahi seseorang. Aku menyuruh Kenny Lee supaya memberi tumpuan terhadap apa yang aku dengar. Ada suara kanak-kanak menangis meminta maaf dan menjerit kesakitan akibat dipukul. Aku segera membuat andaian bahawa pasti Hafiz dan adiknya yang dipukul oleh emak saudara mereka kerana suara yang menjerit itu bagaikan sudah sebati dengan pendengaranku namun aku tidak berani untuk menyerbu masuk ke rumah tersebut. Bimbang jika tindakanku nanti akan lebih memburukkan keadaan. Yang paling aku bimbangkan ialah Hafiz dan Mukhriz akan lebih teruk dipukul oleh emak saudara mereka jika dia tahu tindakannya telah diceritakan oleh kedua beradik kembar tersebut kepadaku.
            Aku dan Kenny Lee segera berlalu dari tempat kami berdiri. Aku berjalan ke kereta dengan air mata yang bagaikan mutiara yang lerai dari karangan. Sebak hatiku mendengar suara anak didik yang menjerit kesakitan. Di manakah sifat keibuan dalam diri emak saudara mereka berdua hingga sanggup melakukan perkara yang tidak berperikemanusiaan itu? Aku terus menangis tapi lebih perlahan kerana Kenny Lee sudah duduk di sebelahku dalam kereta yang aku pandu.

*     *     *     *     *

            Aku melangkah masuk ke kelas Enam Juara dengan seribu persoalan yang bermain di fikiran. Semuanya berkaitan dengan anak murid kembarku. Selepas semua murid selesai memberi salam dan membaca doa seperti biasa, aku terus mencari kelibat murid yang sering hadir dalam kotak fikiran dan hatiku. Hanya Hafiz yang berada dalam kelas tersebut. Tempat Mukhriz di sebelahnya kosong menandakan ketidakhadirannya ke sekolah pada hari ini. Aku bertanya tentang Mukhriz kepada abangnya. Namun aku kaget seketika apabila Hafiz terus berlari dan memelukku erat sambil menangis teresak-esak.
            Aku memujuk Hafiz supaya bertenang dan berhenti menangis. Murid-murid yang lain hanya memandang perlakuan kami tanpa seorang pun yang bersuara. Pelukan Hafiz semakin erat dan esakannya juga semakin kuat sehingga air mataku hampir menitis bersama esakan anak kecil ini.
            “Hafiz, kenapa awak menangis? Mana Mukhriz? Kenapa adik awak tidak hadir ke sekolah?”, aku terus bertanyakan beberapa soalan apabila tangisan Hafiz sudah sedikit reda. Namun bahunya masih terhinjut-hinjut akibat dari tangisannya sebentar tadi.
            “Cikgu, adik ada dekat hospital. Semalam mak long pukul adik dengan teruk sebab adik dah pecahkan gelas mak long yang mahal. Saya tolong adik tapi mak long pun pukul saya”, Hafiz bercerita sambil menyapu air matanya yang masih bersisa.
            “Ya, Allah! Betulkah apa yang awak ceritakan ni, Hafiz?”, aku mengucap panjang apabila Hafiz menganggukkan kepalanya beberapa kali.
            “Adik pengsan sebab mak long tolak adik sampai jatuh tangga. Pak long dah hantar adik pergi hospital tapi pak long tidak benarkan saya ikut. Cikgu, saya ingin bersama adik. Saya tidak mahu adik tinggalkan saya seperti ibu dan ayah. Saya sayang adik. Saya tidak ada sesiapa lagi selain adik saya. Tolong saya, cikgu”, pilu hatiku mendengar suara tangisan dan rintihan anak muridku yang banyak menderita ini.
            Aku bangun dan memimpin tangan Hafiz menuju ke bilik guru. Aku memberitahu Kenny Lee supaya menguruskan prosedur untuk membawa Hafiz keluar dari sekolah pergi ke hospital. Kenny Lee juga turut bersama kami dan dia menawarkan diri untuk memandu kereta. Aku mencapai telefon bimbitku lalu menelefon nombor Encik Hamdan, peguam yang menguruskan tentang perihal Hafiz dan Mukhriz. Setelah berbual dan menceritakan serba sedikit perkara yang berlaku, aku menyerahkan telefon kepada Hafiz kerana Encik Hamdan ingin berbual dengannya.
            “Pakcik Hamdan ke? Pakcik, adik pengsan. Adik ada dekat hospital. Pakcik cakap mak long baik tapi sebenarnya mak long jahat. Mak long selalu pukul abang dan adik. Pakcik, adik sakit. Abang takut adik pun pergi tinggalkan abang. Abang tidak mahu adik meninggal. Abang tidak ada sesiapa lagi selain adik. Pakcik datanglah ke sini. Abang tunggu pakcik”, tangisan Hafiz semakin kuat. Talian telefon dimatikan. Aku memeluk Hafiz yang semakin kuat esakannya sementara Kenny Lee meningkatkan kelajuan kereta yang dipandunya supaya segera tiba ke destinasi.
            Dua puluh minit kemudian, kami bertiga akhirnya tiba di hospital yang menempatkan Mukhriz. Satu-satunya hospital yang terdapat di bandar ini. Aku memimpin tangan Hafiz lalu bersegera ke kaunter pertanyan. Sesudah mendapatkan maklumat tentang bilik Mukhriz ditempatkan, kami bertiga bergegas menekan lif untuk menuju ke tingkat dua. Mukhriz telah ditempatkan dalam sebuah bilik yang agak terpisah daripada pesakit yang lain. Mungkin kerana kecederaan yang dialami atau kes yang berlaku terhadapnya bakal melibatkan pihak berkuasa untuk campur tangan.
            “Adiiikk!!!”, Hafiz terus menjerit dan berlari mendapatkan adiknya yang terbaring lesu di atas katil wad. Sambil memeluk adiknya, Hafiz menangis teresak-esak. Memohon agar dirinya tidak ditinggalkan. Aku memusingkan badan ke arah lain. Sebak hatiku datang bertandang tatkala melihat kesayuan yang terpampang di hadapan mata. Begitu tinggi nilai kasih sayang antara dua beradik yang berada di hadapanku kini. Dalam hati aku menyumpah mak long mereka yang langsung tidak mempunyai sikap perikemanusiaan dan nilai kasih sayang sehingga sanggup mendera anak kecil yang masih belum mengenal liku-liku dan cabaran hidup yang sebenar.
            “Adik, jangan tinggalkan abang. Nanti abang tidak ada sesiapa lagi kalau adik pergi. Adik kena kuat. Adik kena cepat sembuh. Nanti kita boleh belajar sama-sama. Adik jangan pergi, ya”, Hafiz menggenggam erat tangan adiknya. Mukhriz yang kelihatan lesu dan tidak bermaya masih cuba untuk mengukirkan senyuman buat satu-satunya abang tersayang.
            “Abang, semalam adik mimpi jumpa ibu dan ayah. Ibu datang usap rambut adik. Dulu, kalau adik mimpi jumpa ibu dan ayah, abang pun mesti mimpi jumpa dengan mereka juga. Abang tak mimpi jumpa dengan ibu dan ayah ke semalam?”, Mukhriz memandang abangnya dan bercerita tentang mimpinya bertemu ibu dan ayah. Senyuman yang terukir di bibirnya kelihatan begitu tawar. Kemanisannya sudah ditelan oleh rasa sakit akibat perbuatan zalim emak saudara sendiri.
            Hafiz menggelengkan kepalanya beberapa kali setelah adiknya mengajukan pertanyaan. Menunjukkan bahawa dia tidak bermimpi bertemu dengan ibu dan ayahnya semalam. Tangannya masih erat memeluk adiknya yang terbaring di atas katil.
            “Abang, semalam ibu dan ayah datang ajak adik pergi. Adik nak ikut ibu dan ayah. Adik tak nak lagi tinggal dengan mak long. Mak long jahat. Mak long selalu pukul kita. Adik sakit bila mak long pukul”, Mukhriz terus-terusan bercerita dengan abangnya. Aku memandang Kenny Lee yang kelihatan menyeka air matanya. Mungkin dia juga sama sepertiku, tidak tertahan melihat pasangan kembar di hadapan kami mempamerkan rasa kasih dan sayang yang terukir di hati mereka. Perasaan yang sedia ada untuk diri mereka dua beradik.
            “Adik tidak boleh pergi ikut ibu dan ayah. Nanti kalau adik pergi, abang tidak ada sesiapa lagi. Abang sayang adik. Adik tidak boleh tinggalkan abang. Abang nak adik ada dengan abang”, begitu sayu suara si abang memujuk adiknya. Benarlah kata pensyarahku, Encik Ariff, sewaktu aku belajar di Universiti Pendidikan Sultan Idris dahulu, dunia kadang-kadang perlu membuka mata dan belajar erti kasih sayang dari insan yang bergelar kanak-kanak. Kerana hanya kanak-kanak yang tahu menghargai kasih sayang dan hanya kanak-kanak juga yang memiliki sekeping hati yang sarat dengan kasih sayang. Hari ni, aku telah melihat sendiri kebenaran kata-kata pensyarahku itu apabila sepasang kanak-kanak kembar di hadapanku ini mempamerkan betapa bernilainya kasih sayang yang semakin pudar dalam hati masyarakat dewasa hari ini.
            Tiba-tiba masuk seorang doktor bersama beberapa orang anggota polis menuju ke arah katil tempat Mukhriz terbaring lesu tanpa kekuatan melainkan tiupan semangat dari abang yang setia menemaninya. Sebuah senyuman yang amat manis diberikan oleh doktor lelaki tersebut kepada Hafiz dan Mukhriz yang sedang terbaring. Doktor muda itu berbual-bual seketika dengan pasangan kembar tersebut, bertanya khabar dan kemudian memeriksa keadaan Mukhriz. Aku dan Kenny Lee hanya memerhati sahaja gelagat mereka sebelum seorang pegawai polis yang lengkap beruniform datang menyapaku.
            “Cik ni siapa? Kakak kepada mangsa ke?”, aku terkejut apabila pegawai polis tersebut menyangka bahawa aku adalah kakak kepada Hafiz dan Mukhriz. Namun aku segera membetulkan tekaan pegawai polis tersebut.
            “Tidak, tuan. Saya Nurul Aisyah, guru kelas mereka berdua. Yang ini Kenny Lee, guru yang mengajar mereka subjek Matematik”, aku turut memperkenalkan Kenny Lee kepada pegawai polis tersebut. Dia menghulurkan tangan bersalaman dengan rakan sejawatku yang berdiam diri memerhati keheningan suasana sejak dari tadi.
            “Oh, baguslah. Nanti saya boleh mendapatkan bantuan dari cikgu berdua berkenaan kes penderaan ini”, pegawai tersebut menerangkan tentang pertolongan yang diperlukan untuk membantu siasatan. Aku dan Kenny Lee mengangguk bersetuju lalu menceritakan perkara sebenar yang kami tahu telah berlaku kepada pasangan kembar tersebut. Semua cerita tentang karangan Hafiz dan Mukhriz, cerita yang disampaikan oleh pasangan kembar tersebut kepadaku dan Kenny Lee selepas waktu pulang dari sekolah dahulu, kesan lebam di tubuh mereka berdua yang aku lihat serta peristiwa aku dan Kenny Lee pergi ke rumah emak saudara kedua anak muridku ini tanpa pengetahuan sesiapa aku khabarkan kepada pegawai polis tersebut. Kelihatan dia dan pembantunya tangkas mencatit beberapa maklumat penting untuk membantu siasatan mereka.
            Selepas selesai aku menceritakan apa yang aku ketahui, pegawai tersebut seterusnya mendapatkan Hafiz dan adiknya untuk bertanyakan peristiwa yang telah berlaku terhadap mereka. Hafiz yang lebih banyak bercerita kerana Mukhriz masih lagi tidak dapat bertutur dengan lebih jelas. Apabila selesai mendapatkan beberapa maklumat yang diperlukan, beberapa pegawai polis tadi segera berlalu bersama doktor yang datang bersama mereka sebentar tadi.
            Aku berlalu ke arah katil dan mendapatkan Hafiz serta Mukhriz. Jam di pergelangan tanganku sudah hampir menunjukkan angka 10.45 pagi. Aku mengajak Hafiz untuk turun ke kantin supaya dapat mengisi perut. Bimbang pula jika si abang tersebut turut sakit kerana aku yakin dia masih belum menjamah sebarang makanan untuk mengalas perutnya. Namun Hafiz enggan meninggalkan adiknya seorang diri. Tambahan pula Mukhriz meminta agar ditinggalkan Hafiz bersamanya kerana mereka ingin bersama-sama untuk seketika.
            “Cikgu, biarlah abang tinggal dengan saya di sini. Saya ingin bersama-sama dengan abang sebentar. Nanti lepas saya tidur, cikgu jagalah abang. Boleh, cikgu?”, Mukhriz meminta dengan suaranya yang lemah. Aku segera menganggukkan kepala. Tidak sampai hati untuk menghampakan permintaan anak muridku yang sedang menanggung penderitaan itu. Aku berlalu keluar bersama Kenny Lee menuju ke kantin hospital tersebut dengan janji akan datang kembali bersama makanan untuk si abang.

*     *     *     *     *

            Hampir setengah jam aku dan Kenny Lee berada di kantin hospital, kami akhirnya naik kembali ke tingkat dua bersama-sama makanan untuk Hafiz. Sesampai sahaja aku di bilik tempat Mukhriz diletakkan, sesuatu yang langsung tidak pernah terbayang di fikiranku datang menerpa. Hafiz meraung-raung sambil ditenangkan oleh doktor yang datang bersama beberapa orang anggota polis sebentar tadi dan beberapa orang jururawat. Apa sebenarnya yang telah berlaku?
            Aku kaget seketika apabila Hafiz datang ke arahku dan memelukku erat. Tangisannya semakin kuat memecah keheningan ruang wad tempat adiknya terbaring lesu. Aku duduk melutut supaya ketinggianku sama dengan Hafiz lalu aku peluk dan usap rambutnya. Memujuknya agar bertenang dan berhenti menangis.
            “Cikgu, adik dah tak ada. Adik dah pergi tinggalkan saya. Adik dah pergi ikut ibu dan ayah. Saya sudah kehilangan semua orang yang saya sayang. Saya sudah tidak ada sesiapa lagi, cikgu. Adik dah janji mahu tinggal bersama-sama saya. Tapi adik pergi juga ikut ibu dan ayah”, tangisan Hafiz semakin menjadi-jadi. Ya, Tuhan. Bagaimana lagi harus aku lakukan untuk memujuk anak kecil yang malang ini. Berikanlah kekuatan dan ketenangan kepadanya. Ujian seperti ini terlalu berat untuk dipikul oleh seorang anak kecil yang berusia dua belas tahun. Setengah jam yang lalu aku keluar dari bilik wad ini meninggalkan Mukhriz yang sedang berbual dengan abangnya, kini aku kembali semula ke wad ini dengan disambut oleh tangisan dan esakan si abang yang telah kehilangan pasangan kembarnya juga ibarat sebahagian dari dirinya. Tuhanku, betapa menderitanya anak kecil ini dengan setiap dugaan yang Kau turunkan kepadanya. Berikanlah ketabahan kepadanya untuk menempuhi setiap ujian dari-Mu. Tanpa sedar air mataku turut mengalir bersama tangisan lelaki kerdil yang berada dalam pelukanku ketika itu.

*     *     *     *     *
            Suasana di tanah perkuburan semakin lengang. Seorang demi seorang yang datang mengiringi jenazah arwah Mohd Adam Mukhriz telah beransur pulang setelah selesai bacaan talkin. Permintaan arwah kepada abangnya untuk dikebumikan disisi ibu dan ayahnya telah kami tunaikan. Hafiz yang berbaju melayu putih gading bersama songkok hitam masih leka mengusap tanah perkuburan arwah adiknya.
            Langit yang mendung bagai turut berduka dengan peristiwa yang telah menimpa anak kecil ini. Dedaunan pepohon di sekitar tanah perkuburan yang melambai sayu bagaikan turut mengucapkan selamat tinggal kepada arwah Mukhriz. Beburung yang berkicau perlahan bagaikan sama-sama mendoakan kesejahteraan arwah. Aku menyeka air mata yang mengalir ke pipi. Tiada kata yang dapat aku ungkapkan untuk menggambarkan perasaanku tatkala melihat mata redup Mohd Adam Hafiz. Tanah kubur arwah ayah dan ibu masih lagi merah, kini dia sudah kehilangan seorang lagi insan tersayang. Menjadikannya benar-benar sebatang kara di dunia ini.
            Emak saudaranya yang tidak berperikemanusiaan kerana mendera anak kepada adiknya semata-mata kerana ingin menguasai harta peninggalan arwah ayah dan ibu kanak-kanak malang tersebut kini sudah menerima hukuman setimpal dengan apa yang telah dilakukannya mengikut kuasa undang-undang. Bahkan suaminya juga telah menerima hukuman yang sama kerana bersubahat untuk mendapatkan harta dan melakukan penderaan terhadap anak saudara isterinya itu. Semua harta peninggalan arwah ayah dan ibu Hafiz akan diuruskan oleh Encik Hamdan yang tiba lewat petang pada hari kematian arwah Mukhriz.
            Aku mengajak Hafiz pulang ke rumah dengan janji akan datang lagi membawanya ke mari. Hujan mulai turun renyai-renyai seolah-olah menangisi penderitaan mohd Adam Hafiz.
            Enjin kereta Toyota Vios milikku dihidupkan. Seketika kemudian aku memandu membelah jalan raya untuk pulang ke rumah. Dalam hatiku telah tertanam tekad bahawa Hafiz akan terus tinggal bersamaku sehingga dia dewasa dan cukup matang untuk menempuhi liku-liku hidup ini dengan tabah. Aku akan berurusan dengan Encik Hamdan berkenaan keinginanku untuk menjadikan Hafiz sebagai anak angkatku nanti. Biarlah aku bimbing Hafiz dan memberikan kasih sayang kepadanya selagi dia memerlukan. Anak kecil di sebelahku kini cukup menderita dengan kehilangan demi kehilangan yang dialaminya. Setelah pemergian ibu dan ayah, kini adik kembar yang bagaikan sebahagian dari dirinya juga telah pergi angkara sikap tamak dan kejam manusia yang tipis imannya. Sebahagian yang pergi dari hidup Hafiz, akan aku gantikan dengan sepenuh kasih sayangku nanti. Supaya anak kecil ini tidak lagi merasakan penderitaan demi penderitaan yang bakal meragut secebis kebahagiaan miliknya nanti. InsyaAllah.

Cerpen : Kerana Aku Adalah Wanita


Cerpen kedua yang tak seberapa.. maaf andai ada kekurangan. fitrah saya, hamba kerdil yang baru belajar..

KERANA AKU ADALAH WANITA

 

            Zunairah berjalan laju menuju ke arah garaj kereta bersebelahan wad kecemasan hospital. Hampir satu jam dia menunggu kelibat seseorang yang telah meledakkan api kemarahan dalam hatinya. Setelah sekian lama menanti, akhirnya Aizuddin tiba jua melangkah menuju ke arah kereta. Bimbang Aizuddin akan terus berlalu tanpa menyedari kehadirannya, Zunairah terus memanggil kasar nama insan yang selama ini cukup dihormati sebagai bakal abang ipar.

“Abang Din!”.

“Eh, Erah. Kenapa tiba-tiba boleh berada di sini? Erah sakit ke?”. Aizuddin yang sedikit terkejut masih mencuba untuk berbasa-basi. Namun kekeruhan yang terlukis di wajah gadis manis di hadapannya membuat fikirannya mula menjadi curiga.

“Ya. Memang Erah sakit. Erah sakit hati. Erah marah dengan Abang Din. Sampai hati Abang Din buat Kak Nor macam tu. Mana pergi sikap perikemanusiaan Abang Din selama ni? Mana pergi semua kebaikan yang Abang Din pamerkan di hadapan kami sekeluarga?  Mana?”. Zunairah hampir tidak dapat menahan kemarahan yang selama ini disimpan. Kasih dan hormat yang ditujukan kepada lelaki di hadapannya sebagai bakal abang ipar dahulu kini sudah hilang sekelip mata. Mengenangkan apa yang telah terjadi pada satu-satunya kakak kesayangan yang selama ini disangkakan bahagia, hatinya bertambah sakit. Bencinya pada lelaki di hadapannya kini semakin meluap-luap.

“Apa yang Erah cakap ni? Abang Din tak faham la. Cuba jelaskan baik-baik”.

“Tak faham ke atau sengaja buat-buat tak faham? Jangan nak berlakon depan Erah la, Abang Din. Erah muak tau tak nak tengok semua ni.” Tangan Zunairah sudah menggigil. Kemarahan yang sedang membuak semakin sukar untuk dikawal.

“Erah, Abang Din memang betul-betul tak faham. Cuba Erah bertenang dahulu. Terangkan satu-persatu pada Abang Din apa sebenarnya yang dah berlaku sehinggakan Erah marah Abang Din sampai macam ni sekali”. Aizuddin yang memang tidak mengerti dengan situasi yang di hadapinya sekarang, mula tercabar apabila gadis di hadapannya itu asyik meninggikan suara sejak dari tadi. Sesekali dia mengerling sekeliling. Bimbang ada mata yang memandang.

“Abang Din suruh Erah terangkan apa lagi? Cuba Abang Din ingat balik, apa yang dah Abang Din lakukan pada Kak Nor semalam? Sampai hati Abang Din tinggalkan Kak Nor dalam hujan tanpa sedikitpun rasa kasihan. Abang Din memang kejam. Inikah balasan Abang Din untuk setiap kebaikan dan penantian Kak Nor selama ini?”. Air mata yang ditahan akhirnya mengalir jua dari kelopak mata. Perlahan Zunairah menyeka. Dia tidak mahu air jernih yang mengalir itu dilihat oleh lelaki yang dianggapnya tidak mempunyai hati selayaknya manusia.

            Aizuddin meraup mukanya. Peristiwa petang semalam kembali berputar di layar ingatan. Hanya kerana Nor Aisyah meminta dia meluangkan sedikit waktu untuknya setiap hari selepas waktu kerja, Aizuddin tiba-tiba marah lalu meninggalkan gadis yang dicintainya itu di tepi jalan. Belum pun jauh dia memecut keretanya, hujan lebat mula menyiram bumi yang kering. Beberapa kali telefon bimbitnya berdering menunjukkan panggilan masuk dari wanita yang ditinggalnya tadi, namun dia langsung tidak menghiraukannya. Hatinya sakit kerana Nor Aisyah dianggap mementingkan diri sendiri. Tidak mahu memahami kerjayanya sebagai seorang doktor yang terpaksa menghabiskan banyak masa di hospital. Sehingga ke hari ini, dia langsung tidak bertanyakan khabar kekasih hatinya itu. Apa yang telah berlaku, dia langsung tidak bertanya atau mengambil tahu. Dia sendiri tidak mengerti walhal memang dia akui, Nor Aisyah merupakan satu-satunya wanita yang amat memahami dan mengerti setiap perasaan dan kerjayanya.

“Abang Din minta maaf. Abang Din tak sengaja. Apa yang dah berlaku pada Kak Nor, dik? Tolong beritahu Abang Din”.

“Apa Abang Din cakap? Tak sengaja? Huh, alasan yang paling bodoh yang pernah Erah dengar keluar dari mulut Abang Din. Meninggalkan Kak Nor dalam hujan seorang diri pada waktu lewat petang, Abang Din cakap tak sengaja. Erah memang tak faham dengan sikap Abang Din. Kak Nor tu ada asma. Erah rasa Abang Din pun tahu hal tu. Disebabkan sikap Abang Din yang tak bertanggungjawab, Kak Nor sakit teruk dan terpaksa dikejarkan ke hospital semalam. Kami sekeluarga memang tidak dapat terima apa yang dah Abang Din lakukan pada Kak Nor”.

“Apa? Kak Nor sakit? Erah, Abang Din tahu Abang Din dah buat salah pada Kak Nor dan Erah sekeluarga. Tapi percayalah, Abang Din masih sayangkan Kak Nor. Abang Din tetap cintakan dia seumur hidup Abang Din. Di mana Kak Nor sekarang? Abang Din ingin berjumpa dia”. Aizuddin sekali lagi meraup wajah dan memejamkan matanya seketika. Sekilas wajah Nor Aisyah terbayang. Dia rasa bersalah tiba-tiba.

“Sudah terlambat, Abang Din. Kak Nor sekarang sedang tenat bertarung dengan maut sendiri. Semuanya kerana perbuatan bodoh Abang Din”. Erah akhirnya berlalu dengan tangisan yang semakin kuat. Dia berlari menuju ke wad tempat kakaknya sedang dirawat.

Aizuddin yang melihat dari jauh agak terpana. Hatinya semakin kuat tertanya-tanya. Apakah Nor Aisyah dirawat di hospital ini? Dia teringat kembali pada cerita Doktor Rashid, sahabatnya sewaktu makan tengah hari tadi.

*     *     *     *     *

“Kau tahu Din, aku sekarang sedang merawat seorang pesakit asma. Semalam, ada seorang gadis yang dimasukkan ke hospital ini dalam keadaan tenat. Asmanya menyerang sewaktu dia berlari pulang dalam hujan. Bahkan pakaiannya juga masih basah kuyup sewaktu dihantar ke wad kecemasan. Tapi bukan keluarganya yang menghantar dia ke sini, ada sepasang suami isteri menjumpai dia terbaring di tepi tiang lampu jalan. Gadis itu pengsan di situ. Nasib baik ada yang sudi membantu. Aku kasihan melihat dia. Keluarganya yang datang setengah jam kemudian, semuanya kelihatan sedih. Perasaan aku ingin sekali bertanya, apa sebenarnya yang telah berlaku pada gadis itu. Tapi hati aku sedikit ragu. Aku bimbang perasaan ahli keluarganya semakin sedih. Jadi, aku pendamkan dahulu perasaan ingin tahu”.

“Bagaimana keadaan dia sekarang? Semakin baik atau sebaliknya?”.

“Aku amat mengharapkan agar dia kembali sihat. Telah aku cuba sebaik mungkin dan berusaha semampunya untuk menyelamatkan dia. Pagi tadi keadaannya sedikit stabil. Namun aku bimbang, Din. Kau faham kan, aku sudah sering mendapat kes yang seperti ini, keadaan dia aku lihat seakan-akan tiada harapan”.

“InsyaALLAH, gadis itu akan selamat. Sebagai doktor, berusahalah lakukan yang terbaik. Ingat, Shid. Apa pun yang berlaku, semuanya sudah ditentukan. Kita sebagai doktor, hanya mampu berusaha, tapi yang menyembuhkan sakit setiap insan yang kita rawat, semuanya kerja ALLAH”.

*     *     *     *     *

Aizuddin merasakan kakinya sedikit menggigil. Apakah gadis yang sedang dirawat oleh sahabatnya kini adalah kekasih hatinya? Dengan sedikit kekuatan yang ada, Aizuddin melangkah menuju ke wad tempat sahabatnya bertugas. Semakin dekat dia dengan wad yang dituju, jantungnya semakin kuat berdegup. Apakah perasaannya benar? Gadis yang sedang Rashid rawat adalah Nor Aisyah? Ya ALLAH, ampuni setiap kesalahanku. Selamatkan Nor Aisyah walau dalam keadaan apa pun dia sekarang. Aizuddin berdoa di dalam hati. Kaki yang dihayun langkah sejak dari tadi akhirnya berhenti apabila dia terlihat kelibat Doktor Rashid yang keluar dari sebuah bilik.

“Shid!”. Aizuddin terus memanggil sahabatnya.

“Eh, apa kau buat kat sini, Din? Bukankah tadi kau dah nak balik?”. Rashid yang melihat rakan sejawatnya yang tiba-tiba berada di wad tempat dia bertugas sedikit kehairanan.

“Shid, siapa nama pesakit asma yang kau sedang rawat sekarang?”. Aizuddin memegang bahu kawannya. Hatiya begitu ingin untuk mengetahui nama pesakit doktor muda di hadapannya itu.

“Oh, pesakit yang aku ceritakan tengah hari tadi ke? Kalau tak silap, Nor Aisyah namanya. Kenapa, Din?”. Kehairanan yang menerjah di fikiran Rashid semakin ketara apabila Aizuddin bertanyakan nama pesakit yang sedang dirawatnya.

“Nor Aisyah Binti Ismail?”. Aizuddin bertanya lagi untuk mendapatkan kepastian.

“Ya, Nor Aisyah Binti Ismail. Tapi, mana kau tahu nama penuh dia? Kau kenal dia ke, Din?”. Rashid yang melihat Aizuddin di hadapannya yang kelihatan sedikit menggigil segera memaut lengan sahabatnya itu. Walaupun pada saat itu, hatinya meronta ingin tahu apa kaitan antara sahabatnya itu dengan pesakit yang sedang dirawatnya sekarang, namun keadaan sahabatnya itu telah membantutkan keinginannya.

“Shid, tolong bawa aku ke bilik Nor Aisyah ditempatkan. Aku ingin jumpa dia, Shid. Tolong aku, Shid”. Aizuddin memaut lengan rakan sejawatnya. Mengetahui bahawa pesakit Rashid sebenarnya adalah wanita yang dipujanya selama ini, hatinya bagaikan direntap dengan kuat. Resah, gelisah, takut, bimbang, sedih, bersalah, semuanya bercampur dalam satu perasaan yang sukar untuk dia sendiri tafsirkan.

“Okey-okey. Aku boleh bawa kau sekarang. Lagipun sekarang masih lagi dalam waktu melawat. Keluarga Nor Aisyah juga ada bersama”. Rashid lalu membawa Aizuddin pergi ke wad tempat pesakitnya berada. Hatinya semakin kuat ingin tahu, apa kaitan antara sahabat dan pesakitnya itu.

            Semua mata memandang ke arah pintu sebaik sahaja Aizuddin dan Rashid melangkah masuk. Zunairah yang melihat kehadiran Aizuddin mula mencerlung matanya. Kemarahan yang dipendam selama ini hampir meletus kembali.

“Untuk apa lagi Abang Din datang ke sini? Belum puas lagi melihat penderitaan Kak Nor? Atau sengaja datang untuk bertepuk tangan?”. Zunairah terus menghambur kata. Bahunya dipegang oleh ayah yang berdiri di sebelah.

“Sabar, Erah. Tak ada gunanya kau marah seperti ini. Benda sudah terjadi. Ini semua takdir Illahi. Jangan terlalu ikutkan kata hati. Bimbang Kak Nor akan terjaga nanti”, dengan penuh hikmah, Encik Ismail memujuk dan mengawal emosi anak gadisnya yang bongsu itu. Bimbang jika dibiarkan, akan menimbulkan sebarang kemungkinan yang tidak diingini.

“Bagaimana Erah boleh bersabar, ayah. Melihat setiap perlakuan Abang Din pada Kak Nor, hati Erah sendiri juga turut hancur. Agaknya Abang Din memang sengaja merancang semua ini. Puas hati Abang Din sekarang? Kak Nor sudah terlentang tiada tenaga. Hadiah dari kasih sayang Abang Din selama ini. Terima kasih banyak, Doktor Aizuddin. Untuk setiap kebahagiaan yang diberikan pada Kak Nor”. Erah terus menoleh dan berlalu ke arah ibu yang sejak dari awal hanya berteleku di sisi katil anaknya. Dipeluknya erat tubuh ibu yang kemas menggenggam tangan kakaknya itu. Air mata yang baru sahaja berhenti mengalir akhirnya tumpah lagi. Hatinya luka bagai disayat duri selumbar mengenangkan perlakuan bakal abang iparnya itu terhadap satu-satunya kakak yang dia sayangi.

“Erah, ayah, ibu. Zuddin tahu, Zuddin telah melakukan satu kesilapan besar hingga menyebabkan Nor terlantar sakit di sini. Zuddin amat menyesali semua yang telah Zuddin lakukan. Berilah peluang pada Zuddin untuk menebus setiap kesalahan Zuddin. Hukumlah Zuddin semahunya. Namun, Zuddin mohon, ampunkan setiap kesalahan dan kesilapan Zuddin yang dianggap keterlaluan. Zuddin memang tidak menduga semua ini akan terjadi. Zuddin terlalu ikutkan kata hati. Zuddin pentingkan diri sendiri. Ampunkan Zuddin, ayah. Ampunkan  Zuddin, mak. Ampunkan Abang Din, Erah. Abang Din kesal dengan apa yang telah Abang Din lakukan”. Aizuddin menerpa ke arah bakal bapa mertuanya. Dia melutut dan menggenggam erat tangan ayah tunangan yang dicintainya itu, memohon agar diampunkan setiap kesalahannya yang dianggap keterlaluan. Air matanya tumpah jua. Keegoannya yang selama ini dipertahankan kini tidak lagi dipedulikan. Hari ini, mata hatinya telah terbuka sepenuhnya. Bahawa keegoan yang terlampau itu akhirnya memakan diri sendiri. Tubuhnya terhinggut-hinggut menahan tangis. Kesalnya menggunung. Kebimbangannya bertimbun. Bimbang diri tidak diampunkan. Bimbang kekasih hati tidak dapat diselamatkan. Dalam hatinya, sejuta doa dipanjatkan. Seribu ampun dipohonkan. Agar harapannya yang semakin kelam, akan terus kembali bersinar terang.

“Aizuddin, sudahlah. Seharusnya kau tidak merayu seperti ini pada ayah. Memang hati kami sekeluarga terluka. Kami kecewa apabila anak gadis kami diperlakukan sebegini rupa. Namun, seberat-berat mata kami memandang penderitaan Nor, berat lagi bahunya yang menanggung semua ini. Sewajarnya kau memohon ampun dari satu-satunya Tuhan Rabbul Izzati. Kemudian mohonlah maaf dari Nor sendiri. Ayah harap, dengan apa yang telah terjadi, kau akan membuka mata dan mengambil iktibar dari semuanya. Bangunlah, nak. Tidak perlu melutut pada ayah. Kami semua hanya insan biasa. Tiada walau sedikit pun hak untuk terus menyimpan dendam sesama manusia. Ayuh, bangun”. Encik Ismail memegang bahu tunangan anak gadis dihadapannya agar segera bangun. Dipeluknya tubuh sasa lelaki yang pernah berjanji untuk menabur kebahagiaan dalam hidup anak gadisnya yang sedang terbaring lesu di suatu sudut dalam bilik itu. Hati seorang ayah, sekali melihat anaknya tersenyum, kebahagiaannya menguntum. Bila anak menangis derita, kesedihan memeluk jiwa.

            Doktor Rashid yang semakin hairan melihat perlakuan sahabat dan keluarga pesakitnya mula bersuara. Teka-teki yang selama ini bermain dalam hatinya perlukan jawapan segera.

“Maaf sekiranya saya lancang bertanya. Mungkin saya tidak wajar untuk mencampuri urusan peribadi Encik Ismail sekeluarga dan Aizuddin, tapi keinginan saya untuk mengetahui perihal sebenar semakin bertambah apabila saya melihat apa yang telah terjadi. Boleh jelaskan pada saya apa punca sebenar yang menyebabkan pesakit saya, Nor Aisyah mendapat ujian seperti ini?”.

Semua mata memandang tepat ke arah Doktor Rashid sejurus selepas dia bertanya. Namun tiada yang bersuara untuk menjelaskan tanda tanya yang wujud dalam hati doktor muda itu. Waktu terus berlalu. Suasana bisu akhirnya terhenti apabila Zunairah bangkit memberi jawapan untuk pertanyaan doktor yang telah berusaha merawat kakaknya itu.

“Tidak mengapa, doktor. Tidak salah bertanyakan tentang apa sebenarnya yang telah terjadi. Doktor telah banyak membantu kami. Lagipun, Kak Nor adalah pesakit doktor, dan Abang Din juga sahabat doktor. Biar saya jelaskan apa yang dah teman baik doktor ni lakukan pada Kak Nor. Supaya doktor dapat nasihatkan Abang Din tentang keindahan hadiah kasih sayang dia sehingga Kak Nor terlantar sakit dalam wad ini”. Erah memandang ayah, ibu, Aizuddin dan seterusnya kakaknya yang masih terbaring. Sambil tangannya mengusap lembut rambut kakaknya, Zunairah kembali menyambung kata.

“Kak Nor semalam telah ditinggalkan dalam hujan lebat. Hanya sedikit pertelingkahan yang berlaku, Abang Din meninggalkan Kak Nor sendirian di tepi jalan, sedangkan waktu itu sudah lewat petang. Kasihan Kak Nor, kasih sayangnya pada tunangan yang amat dicintai selama ini tidak pernah dihargai. Mengapa kau terlalu polos, kak? Masih setia mencintai lelaki yang telah sering melukakan hati kau sendiri?”. Zunairah tunduk mencium dahi kakaknya. Setitis air mata menitik jua ke wajah kakaknya itu.

            Doktor Rashid yang mendengar berita yang disampaikan oleh gadis bertudung di hadapannya itu agak terpana seketika. Hatinya tertanya-tanya, apakah benar Aizuddin melakukan apa yang telah gadis tadi ceritakan. Di manakah perikemanusiaan dan kebaikan sahabatnya yang sering terpamer selama ini? Doktor muda itu seakan tidak percaya, namun itulah hakikat yang harus dia terima. Pandangannya diarahkan tepat kepada Aizuddin. Sahabatnya itu hanya diam sambil tangannya meraup muka sendiri. Kekesalan jelas terpancar di wajahnya. Perlahan-lahan, Rashid melangkah menuju ke arah sahabatnya itu.

“Din, hati aku berat untuk terima apa yang telah kau lakukan pada tunang kau sendiri. Tapi inilah hakikatnya dan aku terpaksa akur dengan jawapan yang aku terima untuk setiap kemusykilan aku sejak dari tadi. Aku harap kau insaf dan jadikan semua ini sebagai pengajaran untuk masa depan kau. InsyaALLAH, aku akan cuba yang terbaik untuk selamatkan nyawa tunang kau. Berdoalah semoga Nor Aisyah kembali sembuh dan kau mendapat peluang kedua untuk menebus kesilapan kau. Aku keluar dulu”. Rashid menepuk bahu sahabatnya beberapa kali sebelum bersalam dengan Encik Ismail lalu berlalu keluar. Kalau diikutkan hatinya, memang dia ingin terus berada di situ, namun tugasan lain yang menuntut komitmen darinya menghalang niatnya itu.

            Perhatian setiap orang yang berada dalam bilik tersebut kepada Doktor Rashid yang berlalu keluar akhirnya beralih arah apabila terdengar suara halus yang keluar dari gadis yang terbaring lesu. Nor Aisyah yang tidur sekian lama akhirnya terjaga. Semua ahli keluarganya termasuk Aizuddin menerpa ke arahnya.

“Nor dah bangun. Syukur pada Tuhan”. Puan Yani memanjatkan rasa syukur. Namun senyuman yang terukir di wajahnya hilang apabila Nor Aisyah bersuara sayu.

“Ibu, ayah. Ampunkan setiap kesalahan Nor selama ini. Halalkan setiap apa yang telah Nor makan dan minum. Redhakan setiap titik peluh dan jasa ibu dan ayah untuk membesarkan Nor”. Kelihatan agak sukar untuk Nor Aisyah menyusun kata dan mengatur nafasnya.

“Jangan berkata begitu, sayang. Ibu dan ayah sentiasa redha dengan setiap apa yang telah kami berikan pada Nor dan Erah”. Puan Yani mengusap lembut dahi anak gadisnya itu.

“Erah, maafkan akak ye. Akak tidak mampu tunaikan janji akak untuk terus bersama Erah. Saat untuk akak pergi sudah tiba. Jadi anak yang baik ye, dik”. Zunairah yang mendengar suara sayu kakaknya memeluk erat ayah disebelah. Hatinya begitu sayu melihat penderitaan kakaknya.

“Nor, maafkan abang, sayang. Abang bersalah pada Nor. Abang tidak adil pada setiap kasih sayang Nor. Maafkan abang. Nor perlu kuat, sayang. Nor perlu sihat. Abang ingin jaga Nor. Izinkan abang tebus kembali setiap kesalahan abang pada Nor”. Giliran Aizuddin pula yang bersuara perlahan. Air mata lelakinya menitis jua melihat satu-satunya gadis yang dipuja berada dalam keadaan derita.

“Nor sudah lama maafkan abang. Maafkan Nor kerana gagal memahami abang. Nor doakan abang mendapat wanita yang lebih baik dari Nor”. Sebaik mungkin Nor Aisyah cuba mengukirkan senyuman. Namun apa yang terukir di wajahnya hanya senyuman yang tawar dan hambar. Dia penat. Nafasnya turun naik. Aizuddin segera memanggil sahabatnya yang telah keluar sebentar tadi. Hatinya dikuasai perasaan bimbang. Melihat keadaan Nor Aisyah, apakah dia masih mempunyai harapan.

            Terdengar suara syahdu Encik Ismail membisikkan kalimah syahadah ke telinga anak gadisnya sewaktu Doktor Rashid dan beberapa orang jururawat tiba. Zunairah dan ibunya saling berpelukan menghadapi situasi yang begitu sukar. Aizuddin yang membantu sahabatnya memeriksa Nor Aisyah tiba-tiba kaku apabila tangan tunangan yang dipegangnya terkulai. Hatinya sebak tiba-tiba. Nor Aisyah, akhirnya kau pergi jua. Innalillahi wa inna ilaihi raji‘unn... Tangisan halus kedengaran memecah kehambaran suasana dalam bilik tersebut.

*     *     *     *     *

            Tanah perkuburan akhirnya ditinggalkan Aizuddin dengan hati yang sayu. Kesalnya kerana memperlakukan ketidakadilan terhadap arwah tunangannya masih ketara. Dalam kereta, Aizuddin menangis semahunya. Bukan tidak meredhai pemergian insan yang disayangi, tapi menyesali sikap sendiri yang tidak tahu menghargai. Lama dia dalam keadaan begitu sebelum akhirnya memecut kereta membelah jalan raya. Dia ingin ke rumah arwah tunangannya dahulu sebelum pulang ke rumahnya. Kereta dipandu bersama ingatannya yang masih tebal terhadap arwah Nor Aisyah.

            Perkarangan rumah Encik Ismail dipenuhi orang ramai sewaktu Aizuddin tiba. Setelah keluar dari keretanya, Aizuddin segera memberi salam dan menaiki rumah itu apabila melihat ayah arwah tunangannya memanggil dari ruang tamu. Di sana sini orang ramai mengucapkan takziah. Aizuddin mencapai tangan orang tua di hadapannya. Dikucupnya syahdu sambil mulutnya tidak berhenti-henti memohon maaf. Air matanya sekali lagi keluar tanpa dapat ditahan. Lantas tubuhnya dipeluk erat oleh ayah tunangnya itu. Dua lelaki yang teramat kasihkan seorang gadis bernama Nor Aisyah, berpelukan erat bersama tangisan dan kesedihan. Tamu yang datang hanya mampu memandang.

“Sudahlah, nak. Jangan terlalu rasa bersalah pada diri sendiri. Setiap yang berlaku adalah qada’ dan qadar yang telah ditetapkan oleh ALLAH sejak azali. Seharusnya kita redha dengan ujian ini. Biarkan Nor Aisyah pergi dengan tenang. Jangan ditangisi kepulangannya pada Illahi. Sebaliknya bersamalah kita doakan agar rohnya ditempatkan bersama barisan hamba yang dicintai ALLAH”. Encik Ismail menepuk-nepuk lembut bahu lelaki yang pernah hadir dalam hidup arwah anak gadisnya itu.

“Zuddin, ini adalah barang peninggalan arwah. Ambillah. Hanya kau yang layak menyimpan benda ni. Semua yang tertulis dalam tu, hanya berkaitan tentang engkau dan arwah”. Puan Yani yang tiba-tiba keluar segera menghulurkan barang peninggalan arwah anak gadisnya kepada Aizuddin.

            Aizuddin mengambil pemberian dari wanita di hadapannya. Sebuah diari biru yang masih kelihatan baru. Mungkin hasil dari penjagaan yang rapi.

“Terima kasih, mak. Zuddin akan jaga diari ni dengan baik. Erah mana, mak? Boleh Zuddin jumpa dia sekejap?”.

“Erah ada dalam bilik arwah. Pergilah jumpa dia. Dari semalam, dia hanya membisu. Langsung tidak berkata-kata”. Puan Yani berjalan mendahului Aizuddin untuk berlalu ke bilik arwah Nor Aisyah, tempat Zunairah memencilkan diri.

            Pintu diketuk beberapa kali sebelum dibuka dari luar. Puan Yani yang melihat keadaan satu-satunya anak gadis yang masih ada, sedikit tersentuh. Zunairah begitu rapat dengan kakaknya. Pemergian Nor Aisyah masih sukar untuk dia terima.

“Erah, jangan terus bersedih, nak. Yang pergi, biarkan pergi dengan tenang. Kita yang masih hidup, perlu kuat semangat dan teruskan hidup seperti biasa”. Lembut suara seorang ibu memujuk hati anak yang berduka. Aizuddin yang melihat sedikit tersentuh hatinya. Dia faham apa yang gadis di hadapannya itu rasakan, kerana dia juga turut merasai perasaan yang sama. Rasa sedih, sayu, kasih dan rindu pada Nor Aisyah.

“Erah, Abang Din minta maaf. Abang Din tahu, Erah masih marahkan Abang Din. Abang Din gagal melunaskan janji Abang Din untuk membahagiakan Kak Nor. Abang Din ingin pulang. Abang Din redha sekiranya Erah ingin terus membenci Abang Din sepanjang hidup Erah. Sebelum pergi, sekali lagi Abang Din mohon. Maafkan abang, dik”. Aizuddin akhirnya keluar dari bilik tersebut apabila Zunairah langsung tidak memberikan sebarang reaksi. Hati lelakinya sedikit tersentuh.

*    *     *     *     *

            Selesai solat isyak, Aizuddin melabuhkan punggungnya di birai katil. Diari biru milik arwah tunangnya dibuka dan dibelek sehelai demi sehelai. Pada muka hadapan diari itu tertulis kata-kata;

“Buku ini, bukan hanya buku biasa. Tapi buku ini adalah tempat hatiku berbicara. Kerana hanya padanya aku bisa meluahkan segala”

Kesedihan yang ditanggungnya semakin bertambah apabila membaca setiap luahan hati arwah Nor Aisyah yang tidak mampu untuk dikongsi bersamanya. Semuanya hanya kerana sikapnya yang terlalu ego dan mementingkan kerja sehingga mengabaikan perasaan seorang gadis yang amat menginginkan perhatiannya selama ini.

            Kata orang, apabila diri dilamun cinta, maka hidup akan bahagia. Kata orang lagi, apabila bertengkar dalam bercinta, itu adalah lumrah biasa. Ujian dalam bercinta. Namun itu semua kata orang. Kataku pula bagaimana? Perlukah sama dengan mereka semua yang berkata sedangkan apa yang dialami cukup berbeza.

            Aizuddin. Satu nama yang sentiasa aku sebut dalam diam. Satu nama yang aku ukir dalam ruang hati yang paling dalam. Dia insan pertama yang bertakhta dalam hati. Dia yang pertama beraja di sanubari. Dan dia jugalah insan pertama, yang mana disaat aku mendengar suaranya, maka hati dan perasaanku tenang dan berbunga ceria. Ya Tuhan, sungguh aku amat mencintainya. Terima kasih untuk perasaan yang indah ini.

            Namun, inilah hakikatnya cinta antara aku dan dia. Kemanisan dalam perhubungan kami hanya pada awalnya sahaja. Hari ini, kemanisan itu sudah semakin hilang. Kehambaran mula menghiasi setiap ruang. Terlalu susah untukku ketawa atau mendengar tawa kecil darinya saat sesekali kami berbual. Kenapa semua ini terjadi? Apakah aku langsung tidak meluangkan masa untuknya? Atau Aizuddin sendiri yang hanyut dengan dunia kerjanya tanpa menyedari bahawa ada seorang gadis yang menagih perhatiannya di sini.

* Aizuddin, tidakkah terdetik walau sekejap dalam hatimu, bahawa di sini, wanita yang telah kau lamar cintanya sedang menanti. Menanti dan terus menanti. Menanti untuk mendengar suaramu setiap hari.

            Aizuddin menyeka air matanya. Betapa dalamnya kasih Nor Aisyah pada dirinya. Mengapa selama ini hatinya begitu buta dalam menilai gadis yang dipujanya sendiri.

            Hari ini, butiran jernih gugur lagi dari kelopak mata. Aku terlalu merinduinya. Namun kerinduan ini tidak akan pernah terubat, kerana Aizuddin tidak akan pernah mengerti. Sudah berminggu kami tidak berhubung. Aku tidak tahu, dan aku tidak pasti. Apakah aku benar-benar wujud dalam hatinya atau aku sekadar perhiasan yang langsung tiada makna. Kesibukannya makin bertambah dan kesepian aku makin terserlah. Tumpuannya hanya pada kerja dan aku entah masih wujud atau tidak dalam hatinya.

            Aku penat. Akhirnya aku pasrah. Aku kalah. Waktu Aizuddin memang terlalu mahal dan aku tidak mampu untuk memilikinya walau sesaat. Untuk seketika, aku tewas dengan perasaanku. Aizuddin kurasakan bukan lagi milikku. Duniaku sudah kembali seperti bertahun dahulu. Kosong. Aku bukan siapa-siapa padanya dan dia juga bukan siapa-siapa bagi diriku. Aku akur.

            Apakah selama ini cintaku sekadar bertenggek di pinggiran hatinya. Atau aku hanya pendatang yang dijemput dan akhirnya ditolak pergi. Aku kekasih yang terpaksa merayu demi secebis kasih dari kekasih sendiri. Apakah ada insan yang turut merasai apa yang selama ini aku rasakan? Apakah bagi Aizuddin, aku hanya melukut di tepi gantang?

* Aizuddin, demi secebis kasihmu, aku tewas dengan mainan cinta kita. Sungguh saat ini, aku berasa amat tidak dihargai. Hadirnya diriku dalam hidupmu langsung tidak membawa erti. Asaku semakin menipis kini.

            Aizuddin menahan sebak yang menguasai dadanya. Setiap luahan hati Nor Aisyah yang tertulis dalam diari biru itu begitu menyayat hatinya. Sesekali dia menyumpah diri sendiri, mengapa dia begitu ego dan bodoh. Gadis yang dilamar cintanya itu, terlalu baik dan polos. Begitu kejam dirinya kerana memperlakukan Nor Aisyah sebegitu rupa. Aizuddin menyeka air matanya. Dia ingin terus menyelami perasaan Nor Aisyah dalam diari biru itu.

            Wahai diari biru, hari ini aku datang lagi untuk mengadu padamu. Bercerita tentang kedukaan hatiku yang tak mampu untuk dikongsi dengan sesiapa. Hanya pada ruangan dadamu dan pada Rabbi tempat aku mencurahkan setiap isi hati.

Sudah berhari-hari tidur malamku diganggu mimpi yang meresahkan. Mimpi di mana aku sedang menanti Aizuddin. Menanti dan terus menanti dengan sangat lama. Hingga aku akhirnya pergi selamanya bersama penantianku sendiri. Aizuddin saat itu langsung tidak menoleh padaku. Bahkan dia semakin lama semakin jauh. Sungguh aku amat resah dengan mimpi yang berulang kali ini.

Ya Rabbi, kekalkan cintaku ini pada Aizuddin dan kekalkan jua cintanya padaku. Cinta itu amat indah. Begitu Maha Hebat Engkau menciptakan cinta. Berikan kebahagiaan dan ketabahan padaku, Ya Rabbi. Aku bimbang kalau-kalau aku penat menjaga cinta yang langsung tak pernah dihargai.

* Aizuddin, cinta yang wujud dalam hubungan ini adalah kerana Rabbi. Namun kau mencorakkan cinta ini dengan warna yang tiada seri. Andai mimpi itu benar-benar terjadi, andai aku nanti dijemput Illahi, apakah aku masih akan gagal mendapatkan waktumu yang mahal itu untuk sepotong al-Fatihah buat ketenangan rohku? Seandainya tidak membebankan dirimu, mohon tunaikan permintaan terakhirku ini.

            Aizuddin semakin tidak mampu mengawal sebak di dadanya. Hari ini, baru dirinya sedar, bahawa Nor Aisyah amat menderita sepanjang bersamanya. Mengapa hatinya begitu keras membiarkan perasaan halus seorang gadis berlalu bersama penantian yang menyeksakan. Nor, maafkan abang, sayang. Terlalu banyak abang mendera perasaanmu. Aizuddin, hatimu memang sekeras batu, kaku umpama kayu. Aizuddin beralih pula kepada lembaran yang baru dalam diari biru itu.

            Sedih dan rindu yang ditanggung sekian lama semakin hebat gelojaknya. Semuanya merentap keceriaanku. Aku sudah tiada keinginan untuk tersenyum dan ketawa ceria. Setiap saat yang berlalu terlalu mendera perasaanku. Lalu, bagaimana aku bisa tersenyum dan ketawa ceria dalam hati yang sedang berduka? Wahai diari biru, ceria dan manjaku sudah hilang bersama asa dan tekad yang kian terlerai. Apakah aku sudah berputus asa terhadap kasih sayang Aizuddin? Aku tidak tahu.

            Setelah terlalu lama masa berlalu, Aizuddin akhirnya menghantar satu pesanan ringkas padaku. Namun kata-katanya yang singkat itu sudah cukup untuk melumatkan setiap inci hatiku yang sudah sedia hancur. Aku tidak mampu untuk mencoretkan “kata manisnya” di ruangan dadamu ini, hai diari biru. Biar aku simpan sahaja dalam ingatan, kerana melakarkannya di sini hanya akan mengalirkan air jernih dari kelopak mata.

* Aizuddin, jutaan terima kasih atas layananmu yang “mesra”. Setelah cintaku kau lamar, akhirnya kau hiasi kekosongan hatiku dengan warna cintamu yang kelam.
* Diari biru, terima kasih juga kerana dengan setia mendengar hatiku merintih duka. Seandainya kau dapat melihat, kesuraman hatiku semakin terserlah. Apakah tembok cintaku bersama Aizuddin akan terus utuh atau tumbang jua akhirnya? Aku tidak pasti.

            Aizuddin menutup seketika diari biru di tangannya. Hanya Tuhan yang tahu, bagaimana pada saat ini, hatinya menjerit menyesali setiap perlakuan dan layanannya pada arwah Nor Aisyah. Tidak dapat dia membayangkan penderitaan yang ditanggung oleh tunangnya itu sepanjang menjalin cinta dengannya. Tangisannya semakin tidak dapat ditahan apabila mengingatkan sikapnya yang tidak bertanggungjawab, meninggalkan Nor Aisyah sendirian di tepi jalan dalam hujan lebat. Lama dia menangis melayan hati pilu sebelum kembali menyelami isi hati arwah tunangannya yang terkandung dalam diari biru di tangan.

            Hari ini, seperti hari-hari yang lain. Masih lagi aku melewati setiap saat yang berlalu tanpa sebarang khabar darinya. Diari biru, seandainya engkau juga manusia sepertiku, mohon pinjamkan bahu dan dadamu. Aku ingin menangis semahunya. Kerana hanya tangisan yang mampu meredakan setiap perasaan dukaku saat ini.

            Aizuddin, mengapa terlalu sukar untuk kau mengerti? Telah ku cuba yang terbaik untuk memahami diri dan kerjayamu. Telah ku ikut setiap kemahuanmu. Namun mengapa tidak pernah walau sekali kau cuba untuk memahami perasaan dan isi hatiku? Setiap kali aku mencuba mendapatkan sedikit waktumu yang mahal, kau hanya akan marah dan bertanya, mengapa aku begitu inginkan perhatian darimu? Apakah engkau benar-benar mahu tahu kenapa aku meminta semua itu?

            Diari biru, seandainya suatu hari nanti, mimpiku dulu benar-benar terjadi dan aku dijemput Illahi, mohon kau sampaikan jawapan ini pada Aizuddin. Kenapa aku setiap hari menanti khabar darinya? Kenapa setiap hari aku menanti cahaya kasih darinya? Kenapa setiap hari aku begitu ingin dihargai olehnya? Semuanya kerana aku adalah seorang wanita. Telah Rabbul Izzati anugerahkan pada diriku naluri kewanitaan yang begitu lembut dan hati yang begitu halus. Aku ingin dihargai selayaknya sebagai pasangan hidupnya, dan aku juga ingin dicintai sebagaimana aku memancarkan cahaya cintaku padanya. Apakah keinginanku ini salah sedangkan aku tunangnya?

* Aizuddin, aku kini sudah terlalu penat. Mohon izinkan aku berehat selamanya dari terus menanti kasihmu yang tidak pernah bersinar cahayanya untukku. Aku sudah begitu sabar menanti, namun aku tidak pernah dihargai. Aku terlalu inginkan kasih sayang dan cintamu. Aku terlalu inginkan penghargaan selayaknya sebagai pasangan hidupmu. Aku terlalu inginkan semua itu. Semuanya kerana aku adalah wanita. Wanita yang diciptakan dari rusuk kiri Adam. Bukan dari kepala untuk dijadikan atas, bukan jua dari kaki untuk dijadikan alas, tapi dari sisi untuk dijadikan teman. Dekat dengan lengan untuk dilindungi, dan dekat dengan hati untuk dicintai.

            Aizuddin memejamkan matanya serapat mungkin. Saat ini, dia sudah tidak mampu lagi membayangkan penderitaan demi penderitaan yang dialami Nor Aisyah. Mimpi-mimpinya yang meresahkan, harapannya yang tinggal harapan. Aizuddin akhirnya hanyut dalam kesedihan dan penyesalan. Dia ingin berehat seketika. Matanya dipejamkan bersama nawaitu yang tekad. Esok dia akan kembali lagi ke pusara arwah Nor Aisyah, memohon maaf dan menghadiahkan al-Fatihah untuk memenuhi keinginan dan harapan terakhir gadis yang amat dicintainya itu.