Assalamualaikum, pembuka bicara...

Selamat datang ke laman blog saya. Semoga anda semua mendapat sedikit ilmu yang berguna dari blog ini. Segala kekurangan amatlah dikesali, kerana yang baik itu datangnya dari Allah manakala yang buruk itu datangnya dari diri saya sendiri. Semoga semuanya berada di bawah naungan redha Illahi. InsyaAllah..

Rabu, November 18, 2009

Selakar Ukhwah Seindah Memori

Hari ini, (18/11/2009), merupakan hari terakhir aku berada di Kolej Harun Aminurrashid untuk semester ini. InsyaAllah, esok aku akan bertolak pulang ke kampung halaman di Kelantan. Rindu pada kampung halaman dan keluarga sudah tidak tertahan. Untuk setiap hari-hari terakhir di sini, aku hanya menatap gambar mak ayah yang disayangi, adik-adik yang manja dan anak saudara yang nakal dan mencuit hati. Bagaikan menghitung hari untuk pulang. Pada keluarga tercinta...nantikan kepulanganku...





Housemates (1-3-12)


Namun kadangkala hati begitu berat untuk pulang. Sayang rasanya untuk berpisah dengan teman-teman di sini..Macamlah semester depan dah tak boleh bertemu lagi..huhu.. Pada semua penghuni rumah 1-3-12, Niey pasti rindu pada kalian. Teringat kembali waktu awal semester dahulu, ada antara kita semua bagaikan seorang yang pendiam dan pemalu, kerana keserasian masih belum ada. Namun, belum pun sampai sebulan, sikap sebenar dah terserlah. Rupa-rupanya tiada yang pendiam dalam kalangan kita. Masing-masing mesra dan ramah. Pergaulan kita bagaikan adik-beradik. Senda gurau, makan bersama, pergi berkelah bersama..semuanya makin mengeratkan lagi ukhuwah sesama kita. Semoga pertalian yang terjalin akan terus mekar seperti bunga yang mekar sejuta musim. Sayang korang semua..





Group 4A (Aini, Achik, Anis & Asmat)


Pada teman rapat Niey (Group 4A), terima kasih untuk jalinan persahabatan selama ini. Niey amat menghargai semuanya. Andai selama perkenalan kita, ada kesalahan yang Niey lakukan, harap jangan disimpan dalam hati ye.. Mohon maaf untuk semua kesilapan sama ada yang sengaja atau yang tidak sengaja. Yang sedar atau yang tidak sedar. Semoga ukhwah yang terjalin antara group kita akan berkekalan hendaknya..Amin..Niey pasti merindui kalian dan kenangan yang tercipta antara kita...





Classmates (Pendidikan Kesusasteraan Melayu - Sem 3)


Untuk semua rakan sekelas Niey... Kalian semua memang baik... Ingat lagi apa yang Sue cakap..?? "Biarlah perhubungan dan ukhwah yang terjalin antara kita satu kelas semakin erat setiap detik. Saling bantu-membantu bagaikan adik-beradik..." Walaupun kita semua datang dari negeri, bangsa dan agama yang berbeza, namun semua itu tidak akan menjadi penghalang ke arah kemesraan kita semua...Love u all...


Semoga semuanya selamat sampai ke destinasi masing-masing..InsyaAllah kita pasti berjumpa lagi pada semester hadapan. Mohon agar dipanjangkan umur dan diberi kekuatan oleh Allah untuk kita semua meneruskan perjuangan mengejar cita-cita kita di sini...Seindah Sahabat Selalu Selamanya...

Khamis, November 12, 2009

Isnin, November 09, 2009

Kelebihan Seorang Wanita


  1. Seorang wanita solehah adalah lebih baik daripada 70 orang wali.
  2. Seorang wanita solehah adalah lebih baik daripada 70 lelaki soleh.
  3. Seorang wanita yang jahat adalah lebih buruk daripada 1,000 lelaki yang jahat.
  4. 2 rakaat solat dari wanita yang hamil adalah lebih baik daripada 80 rakaat solat wanita yang tidak hamil.
  5. Wanita yang memberi minum susu dada kepada anaknya akan dapat satu pahala daripada tiap-tiap titik susu yang diberikannya.
  6. Wanita yang melayan dengan baik suami yang pulang ke rumah didalam keadaan letih akan mendapat pahala jihad.
  7. Wanita yang habiskan malamnya dengan tidur yang tidak selesa kerana menjaga anaknya yang sakit akan mendapat pahala seperti membebaskan 20 orang hamba.
  8. Wanita yang melihat suaminya dengan kasih sayang dan suami yang melihat isterinya dengan kasih sayang akan dipandang Allah dengan penuh rahmat.
  9. Wanita yang menyebabkan suaminya keluar dan berjuang ke jalan Allah dan kemudian menjaga adab rumahtangganya akan masuk syurga 500 tahun lebih awal daripada suaminya, akan menjadi ketua 70,000 malaikat dan bidadari dan wanita itu akan dimandikan di dalam syurga, dan menunggu suaminya dengan menunggang kuda yang dibuat daripada yakut.
  10. Wanita yang tidak cukup tidur pada malam hari kerana menjaga anak yang sakit akan diampunkan oleh Allah akan seluruh dosanya dan bila dia hiburkan hati anaknya Allah memberi 12 tahun pahala ibadat.
  11. Wanita yang memerah susu binatang dengan "bismillah" akan didoakan oleh binatang itu dengan doa keberkatan.
  12. Wanita yang menguli tepung gandum dengan "bismillah", Allah akan berkatkan rezekinya.
  13. Wanita yang menyapu lantai dengan berzikir akan mendapat pahala seperti meyapu lantai di baitullah.
  14. Wanita yang menjaga solat, puasa dan taat pada suami, Allah akan mengizinkannya untuk memasuki syurga dari mana-mana pintu yang dia suka.
  15. Wanita yang hamil akan dapat pahala berpuasa pada sianghari.
  16. Wanita yang hamil akan dapat pahala beribadat pada malam hari.
  17. Wanita yang bersalin akan mendapat pahala 70 tahun solat dan puasa dan setiap kesakitan pada satu uratnya Allah mengurniakan satu pahala haji.
  18. Sekiranya wanita mati dalam masa 40 hari selepas bersalin,dia akan dikira sebagai mati syahid.
  19. Jika wanita melayan suami tanpa khianat akan mendapat pahala 12 tahun solat.
  20. Jika wanita menyusui anaknya sampai cukup tempoh (2 tahun), maka malaikat-malaikat di langit akan khabarkan berita bahawa syurga wajib baginya.
  21. Jika wanita memberi susu dadanya kepada anaknya yang menangis, Allah akan memberi pahala satu tahun solat dan puasa.
  22. Jika wanita memicit suami tanpa disuruh akan mendapat pahala 7 tola emas dan jika wanita memicit suami bila disuruh akan mendapat pahala 7 tola perak.
  23. Wanita yang meninggal dunia dengan keredhaan suaminya akan memasuki syurga.
  24. Jika suami mengajarkan isterinya satu masalah akan mendapat pahala 80 tahun ibadat.
  25. Semua orang akan dipanggil untuk melihat wajah Allah di akhirat, tetapi Allah akan datang sendiri kepada wanita yang memberati auratnya iaitu memakai purdah di dunia ini dengan istiqamah.

Mulianya Akhlakmu Ya Rasulullah SAW


Suatu hari Rasulullah SAW didatangi oleh seorang wanita kafir. Ketika itu baginda bersama beberapa orang sahabat. Wanita itu membawa beberapa biji buah limau sebagai hadiah untuk baginda. Cantik sungguh buahnya. Siapa yang melihat pasti terliur. Baginda menerimanya dengan senyuman gembira.


Hadiah itu dimakan oleh Rasulullah SAW seulas demi seulas dengan tersenyum. Biasanya Rasulullah SAW akan makan bersama para sahabat, namun kali ini tidak. Tidak seulas pun limau itu diberikan kepada mereka. Rasulullah SAW terus makan. Setiap kali dengan senyuman, hinggalah habis semua limau itu. Kemudian wanita itu meminta diri untuk pulang, diiringi ucapan terima kasih dari baginda.

Sahabat-sahabat agak hairan dengan sikap Rasulullah SAW itu. Lalu mereka bertanya mengapa baginda melakukan hal sedemikian. Dengan tersenyum Rasulullah SAW menjelaskan "Tahukah kamu, sebenarnya buah limau itu terlalu masam semasa saya merasainya kali pertama. Kiranya kalian turut makan bersama, saya bimbang ada di antara kalian yang akan mengenyetkan mata atau memarahi wanita tersebut. Saya bimbang hatinya akan tersinggung. Sebab tu saya habiskan semuanya."


Begitu-lah akhlak Rasulullah SAW. Baginda tidak akan memperkecil-kecilkan pemberian seseorang biarpun benda yang tidak baik, dan dari orang bukan Islam pula. Wanita kafir itu pulang dengan hati yang kecewa. Mengapa? Sebenarnya dia bertujuan ingin mempermain-mainkan Rasulullah SAW dan para sahabat baginda dengan hadiah limau masam itu. Malangnya tidak berjaya. Rancangannya di'tewas'kan oleh akhlak mulia Rasulullah SAW...


Aku Dan Rinduku

Hari ini,
aku melihat bulan purnama yang bercahaya.
Cantiknya membuatkan aku memuji
keagungan Tuhan.

Saat itu..
Aku tidak mampu untuk menuturkan kata-kata.
Cukuplah bagiku merenungnya
dengan sepenuh harapan.

Ya ALLAH..
Aku memohon pada-Mu Yang Maha Kuasa.
Ceritakanlah padanya bahawa diriku
merindukan sinaran.

Destinasi Seorang Hamba

“Adakah sukar bagi kita untuk menentukan arah mana perlu kita lalui..?” Jawapannya “Tidak”. Ini kerana kita telah pun diberikan ‘peta’ iaitu Al-Quran dan Sunnah sebagai petunjuk untuk menuju destinasi. Mengapa tidak kita menggunakan ‘peta’ itu sebagai penunjuk arah..? Kita tidak sedar bahawa kerana keenggangan itulah akhirnya telah menyebabkan kita menyusur dan menghayun langkah dalam kegelapan.

Dunia hari ini semakin berubah kearah pembentukan masyarakat yang tidak “cakna” kepada agama dan ingin kembali semula ke zaman jahiliyyah. Apakah yang telah menyebabkan masyarakat hari ini menjadi sedemikian? Sedangkan telahpun dijelaskan kepada mereka bahawa dunia ini hanyalah sementara.. Memang sedih jika kita fikirkan...

Cuba kita lihat bagaimana seorang wanita yang jelas diterangkan dalam al-Quran dan hadis pada mereka bahawa membuka aurat itu adalah satu dosa yang amat berat, namun hal itu bukanlah menjadi penghalang bagi mereka untuk mengendahkannya. Bahkan bagi mereka, dengan memakai pakaian ketat apatah lagi nipis dan menunjukkan susuk tubuh boleh membuatkan hati mereka tenang. Cubalah lihat hadis Rasulullah s.a.w yang diriwayatkan Imam Muslim iaitu..

Dari Abu Hurairah r.a. katanya..

Rasulullah S.A.W bersabda :
“Ada dua jenis penghuni neraka yang belum pernah dilihat olehku. Pertama: Kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi yang digunakannya untuk memukul orang. Kedua: Wanita yang berpakaian seolah bertelanjang ‘kerana terlalu nipis atau ketat’ dan wanita yang mudah dirayu dan suka merayu. Rambut mereka disasak bagaikan punuk unta. Wanita-wanita tersebut tidak dapat masuk syurga bahkan tidak dapat mencium bau syurga padahal bau syurga itu dapat dicium oleh mereka dari jarak yang sangat jauh..”

Kemudian kita beralih pula daripada seorang wanita yang mendedahkan auratnya kepada seorang lelaki yang suka membuang masa melakukan perkara-perkara tidak berfaedah bahkan tiada dalam diri mereka rasa menyesal. Sedangkan dengan masa yang ada itu boleh mereka gunakan untuk diisi dengan sesuatu yang boleh mendatangkan kebaikan pada mereka. Kehidupan mereka yang terlalu suka berseronok telah membuatkan mereka lupa siapa diri mereka dan kemana mereka akan kembali selepas ini. Adakah mereka tidak percaya pada hari pembalasan atau mereka adalah sama seperti ahli ibadat yang berjaga malam kerana memohon keampunan dari Tuhannya..?

Sekalipun mereka telah menunaikan solat yang telah difardhukan keatas mereka di masjid atau di rumah, apakah itu sudah memadai bagi mereka..? Seharian telah diberikan oleh Yang Maha Esa kepada kita untuk melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim, apakah yang telah kita lakukan..?

Cubalah kita tanya diri kita dengan soalan-soalan ini..

  1. Sejauh manakah kepercayaan kita itu terhadap Tuhan yang kita sembah..?
  2. Adakah cukup bagi kita dengan sekadar sembah tanpa memikirkan kenapa..?
  3. Apakah kita menyembahnya kerana ibubapa kita juga melakukan hal yang sedemikian..?
  4. Mengapakah tidak kita belajar jika kita tahu yang kita ini jahil..?
  5. Apakah kita yakin bahawa kita akan terlepas dari seksaan diakhirat kelak..?
  6. Siapakah yang kita akan salahkan jika diakhirat nanti kita diseksa dineraka..?
Banyak persoalan yang perlu dijawab oleh diri kita sendiri sebelum kita menjawab soalan malaikat di alam kubur nanti atau dihadapan Allah Ta’ala kelak. Sekalipun Allah S.W.T itu Maha Pengasih dan Maha Penyayang pada sekalian hamba-Nya, namun pernahkah kita terfikir bahawa Tuhan itu juga Maha Adil dalam memberikan balasan..?? Jika di dunia ini, untuk mendapatkan habuan dunia maka seseorang itu perlulah berusaha bersungguh-sungguh, maka begitulah jua jika ingin mendapatkan ganjaran di akhirat.

Janganlah mencari alasan dengan meletakkan sesuatu perkara disebabkan oleh takdir atau kelemahan diri kerana Tuhan telah menciptakan manusia itu sama sahaja selain yang tidak mampu membezakan antara hak dengan yang batil. Bezanya adalah didikan yang diberikan juga minat yang mendalam. Tiada gunanya kita menyesal di kemudian hari jika kini telah kita sedari dan mengetahui hakikat sebenar dimana kita berada dan untuk apa kita dilahirkan. Fikirkanlah sebelum kita mengetahuinya diwaktu jiwa kita telahpun dipisahkan dari jasad..

Wassalam...

Solat Yang Ditolak Oleh ALLAH S.W.T

Sabda Rasullah s.a.w yang bermaksud :
"Sesiapa yang memelihara solat, maka solat itu petunjuk dan jalan selamat dan barang siapa yang tidak memelihara solat maka sesungguhnya solat itu tidak menjadi cahaya dan juga tidak menjadi petunjuk dan jalan selamat baginya.."

Rasullah s.a.w juga telah bersabda yang bermaksud :
10 orang yang solatnya tidak diterima oleh Allah s.w.t ialah..

  1. Orang lelaki yang solat bersendirian tanpa membaca sesuatu.
  2. Orang yang mengerjakan solat tetapi tidak mengeluarkan zakat.
  3. Orang lelaki yang minum arak tanpa meninggalkannya dengan bertaubat.
  4. Orang lelaki yang menjadi imam padahal orang yang menjadi makmum membencinya.
  5. Anak lelaki yang melarikan diri dari rumah tanpa izin kedua ibu dan bapanya.
  6. Orang perempuan yang bila suaminya marah kerana menegur kepadanya lalu si isteri memberontak.
  7. Imam atau pemimpin yang sombong dan zalim serta menganiaya.
  8. Orang perempuan yang tidak menutup aurat.
  9. Orang yang suka makan riba.
  10. Orang yang solatnya tidak dapat menahannya dari melakukan perbuatan keji dan munkar.

Sabda Rasulullah saw yang bermaksud :
"Barang siapa yang solatnya tidak dapat menahan daripada melakukan perkara keji dan munkar, maka sesungguhnya solatnya itu hanya menambahkan lagi kemurkaan Allah Ta’ala dan jauh dari Allah.."

Hikmah Membaca Al-Quran


Sesungguhnya Rasulullah s.a.w bersabda :

"Apabila seseorang lelaki itu mati dan saudaranya sibuk dengan pengebumiannya, akan berdiri lelaki yang betul-betul tampan di bahagian kepalanya. Tatkala mayatnya dikafankan, lelaki tampan itu tadi akan berada pula di antara kain kafan dan si mati.

Selepas pengebumian, semua orang pulang ke rumah, saat itu, dua malaikat Mungkar dan Nakir, datang dalam kubur dan cuba memisahkan lelaki tampan ini supaya mereka boleh menyoal lelaki yang telah meninggal itu seorang diri mengenai ketaatannya kepada Allah. Namun, lelaki tampan itu berkata, "Dia adalah temanku, dia adalah kawanku. Aku takkan meninggalkannya seorang diri walau apa pun berlaku . Jika kamu ditetapkan untuk menyoal, lakukanlah tugasmu. Aku tidak boleh meninggalkannya sehingga aku dapati dia dimasukkan ke dalam Syurga."

Selepas itu dia berpaling pada temannya (lelaki yang meninggal) dan berkata, "Aku adalah Al-Quran, yang mana kamu membacanya, kadang-kadang dengan suara yang nyaring dan kadang-kadang dengan suara yang perlahan. Jangan bimbang. Selepas soal siasat dari Mungkar dan Nakir, kamu tidak akan bersedih". Selepas soal siasat selesai, lelaki tampan tersebut mengaturkan untuk temannya yang meninggal itu daripada Al-Mala'ul A'laa (malaikat dalam Syurga) tempat tidur dari sutera yang dipenuhi wangian kasturi.

Rasulullah s.a.w bersabda lagi :
"Di hari pengadilan, di hadapan Allah, tiada syafaat yang lebih baik darjatnya daripada al-Quran, mahupun dari nabi atau malaikat."


Subhanallah...begitu hebat sekali ganjaran yang kita dapat apabila membaca al-Quran. Namun dunia hari ini terus-terusan menyaksikan insan yang sentiasa leka dan alpa terhadap suruhan dan tinggalan junjungan besar kita, Nabi Muhammad s.a.w. Aku juga terkadang lupa apabila masa banyak ditumpukan pada kerja dan rutin sebagai seorang pelajar. Hanya setiap kali selepas subuh dan maghrib saja aku berpeluang mengalunkan ayat suci ini.

Alhamdulillah, aku bersyukur dilahirkan dalam keluarga yang mementingkan agama dan berterima kasih apabila emak dan ayah sentiasa menelefon dan mengingatkan aku tentang perkara ini. Tetap akan aku ingat setiap nasihat dari emak dan ayah yang tidak pernah jemu mengingatkan aku supaya menunaikan solat dan membaca al-Quran setiap hari. Terkadang aku berasa jemu mendengar nasihat yang sama hampir setiap hari dari mereka, namun apabila memikirkan bahawa nasihat ini adalah untuk kebaikan, aku ikhlas menerimanya dengan harapan supaya Allah s.w.t akan terus memberi hidayah-Nya kepadaku dan semua muslimin serta muslimat di dunia ini.

Buat semua temanku dan sesiapa sahaja yang telah melewati blog ini, sesungguhnya sebelum wafat, baginda Rasulullah s.a.w telah meninggalkan kepada kita semua sebagai umatnya dua perkara yang mana apabila kita berpegang teguh dengan dua perkara tersebut, kita akan selamat di dunia dan dari seksaan api neraka di akhirat. Dua perkara tersebut adalah al-Quran dan al-Hadis. Sebelum aku mengajak sahabat dan semua teman, pertamanya aku menyeru diriku sendiri dan seterusnya semua teman dan handai yang seagama, bersamalah kita mengalunkan ayat suci al-Quran, mukjizat junjungan besar kita yang dikasihi, kerana terlalu banyak faedahnya hingga tidak dapat siapapun menghitung melainkan Allah s.w.t.

InsyaAllah, semoga kita semua akan ditetapkan hati untuk menjadikan amalan membaca al-Quran ini sebagai rutin harian yang tidak akan berubah.

Ahad, November 08, 2009

Salam Perkenalan

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat semua taulan yang mengunjungi blog aku yang banyak kekurangan. Sebenarnya sudah lama aku berhasrat untuk memiliki blog sendiri kerana memikirkan banyak benda berfaedah yang boleh aku kongsikan bersama sahabat dan sesiapa sahaja di luar sana. Namun kekangan masa yang sentiasa tidak mengizinkan dan masalah kesihatan yang menjadi halangan membuatkan keinginanku sering tergendala.

Alhamdulillah, kali ini Allah s.w.t telah menganugerahkan kesihatan yang baik dan kesempatan kepadaku. Maka sewajarnya aku mengambil kesempatan ini untuk memiliki blog yang sekian lama aku impikan, apatah lagi tuhan memang telah membukakan pintu hatiku untuk menyertai ruangan ini. Memang seharusnya aku bersyukur pada Allah Rabbul Izzati di atas setiap peluang yang diberikan. Semoga aku tidak akan terus lalai dan hanyut dalam arus dunia yang melekakan setiap hamba.

Seringkali aku bersendirian dan merenung percaturan hidup yang telah ditetapkan oleh Yang Esa. Terkadang wujud satu perasaan yang amat menggetarkan jiwa apabila mengenangkan bahawa aku seringkali leka dan gagal menjadi hamba-Nya yang solehah. Di mana saja aku berada, aku merasakan diri masih leka dalam buaian angan. Tujuan hidup terasa gelap gelita kerana hati yang tidak pernah bersih dari noda. Sentiasa aku menoleh pandang pada keindahan yang tak layak untuk aku capai walau dapat aku hidup dan beramal berpuluh ribu tahun sekalipun. InsyaAllah, semoga kita semua akan dipilih untuk menjadi penghuni syurga ALLAH yang teramat indah.

Aku hilang kawalan sewaktu fikiran buntu memikirkan kehidupan. Hatiku membisikkan kata-kata yang menghantui hidup di masa hadapan. Aku masih mencari di mana silapnya walaupun aku sedar kesilapan itu ada di mana-mana dan pada bila-bila masa sahaja. Terkadang aku memikirkan alangkah baiknya jika aku diciptakan sebagai burung yang terbang bebas tanpa sebarang dosa atau pahala. Atau sepohon kayu yang boleh berbakti tatkala tiba musimnya. Atau air yang mengalir tenang tanpa perlu berfikir tentang arah tujuannya. Ya, memang aku sering terfikir seperti itu sehingga beberapa kali aku beristighfar. Bukan aku tidak bersyukur diciptakan sebagai manusia, namun perasaan takut itu lebih kuat menguasai diri kerana walaupun manusia merupakan sebaik-baik ciptaan, namun manusia juga merupakan seangkuh-angkuh ciptaan Tuhan. Dengan sombongnya manusia menerima amanah dari ALLAH s.w.t sebagai khalifah di muka bumi ini, namun manusia juga dengan megahnya mengingkari amanah yang diberi. Dan aku adalah manusia sama seperti yang lain.

Semoga kita semua tidak akan terus leka dan hanyut dengan keseronokan sementara. InsyaAllah aku akan sentiasa berkongsi apa sahaja pengalaman yang berguna untuk sama kita jadikan iktibar dan pengajaran. Agar hayunan kaki kita tidak akan terus terpesong meninggalkan jalan ALLAH s.w.t yang lurus lagi bercahaya. Semoga ALLAH s.w.t akan sentiasa memimpin setiap hamba-Nya menuju ke jalan yang diredhai. Amin..